You are viewing walisongo

walisongo
.:....:..
Back Viewing 0 - 10  

Agenda Pemerkasaan Ulama’: Ketika Kejahilan Merajalela dan Ilmu Hilang Entah ke Mana -- ummahonline.com

Oleh: Khalif Muammar

Sistem dualisme pendidikan menjadikan jurang antara “golongan agama” dengan golongan umum semakin besar. Satu fenomena yang tidak dapat dinafikan ialah kemunculan golongan agama yang tidak tahu-menahu ilmu-ilmu dunia dan golongan umum yang tidak tahu tentang agama kecuali sedikit.

“Golongan agama” ini semakin terpisah dan terasing dalam dunia dan tugasnya. Sedangkan golongan umum semakin bebas dan berwenang dalam dunia dan tugasnya. “Golongan agama” menganggap golongan umum jahil, golongan umum pula menganggap golongan agama kolot dan tidak relevan. Sesekali “golongan agama” ini muncul di khalayak ramai, memberi nasihat dan menggurui semua lapisan masyarakat. Untuk menarik perhatian orang ramai maka mereka akan berjenaka dan menghiburkan orang ramai. Untuk kekal relevan di hati masyarakat mereka akan tampil menyenangkan semua pendengarnya.

Tanpa disedari, tugas utamanya untuk mengajarkan agama, memperbetulkan kesilapan terabaikan. Mereka menjadi penghibur murahan. Malah ada yang sanggup menjual cerita-cerita lucah untuk menggelitik hati pendengarnya. Ilmu penceramah tidak lagi menjadi ukuran. Yang penting dia pandai berjenaka. Dengan demikian masyarakat akan “seronok” mendengar ceramahnya.

Siapakah sebenarnya ulama’? Mungkin kita perlu meneliti semula definisi yang kita berikan terhadap istilah ulama’. Jelas pendangkalan makna berlaku di sini. Asalkan seseorang itu tahu membaca al-Qur’an dengan baik, boleh menjadi Imam dalam solat, memakai kopiah maka ia akan diberi gelaran ustaz oleh masyarakat. Walhal pandai membaca al-Qur’an dan boleh menjadi Imam adalah sifat-sifat yang mesti ada pada setiap Muslim. Istilah ulama’ juga diberikan dengan mudah kepada sesiapa yang memiliki segulung ijazah dalam pengajian Islam. Perkataan ulama menjadi istilah yang spesifik merujuk kepada “golongan agama”, satu golongan yang mempunyai hak mentafsirkan Islam. Bagi pihak-pihak tertentu golongan ini dibenci kerana dianggap telah memonopoli hak terhadap Islam. Benarkah ulama’ sinonim dengan “golongan agama” (clergy) yang popular penggunaannya di Barat tetapi tidak mesra ilmu dan kemajuan?

Terdapat beberapa hadis yang menyatakan bahawa di akhir zaman nanti ilmu akan sangat berkurangan dan kejahilan akan berleluasa. Orang-orang yang berilmu akan dihilangkan oleh Allah swt dan orang-orang jahil akan diangkat oleh masyarakat untuk menggantikan tempatnya (Hadis riwayat Bukhari, no. 80-81; Muslim no. 1865-1866). Dalam satu riwayat Muslim Rasulullah bersabda:

“Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu secara langsung daripada manusia, tetapi mencabutnya dengan mencabut para ulama’. Sehingga apabila tidak ada lagi seorang ‘alim, masyarakat akan mengangkat ketua-ketua yang jahil maka ketika orang-orang ini ditanya mereka akan berfatwa tanpa ilmu lalu mereka akan menjadi sesat dan menyesatkan orang lain”. (Riwayat Muslim, no. 1867).

Hadis-hadis tersebut berbicara tentang tanda-tanda kiamat. Disenangi ataupun tidak tanda-tanda tersebut semakin jelas kelihatan pada hari ini. Kejahilan berleluasa melalui pelbagai cara. Seorang graduan dalam bidang agama akan diangkat jika mengikut selera penguasa dan sanggup mengorbankan prinsipnya. Dengan begitu ia tidak menjadi orang yang berilmu lagi kerana hatinya telah menjadi gelap untuk dapat melihat kebenaran. Sebaliknya ilmuwan yang berpegang kepada prinsip kebenaran pula akan dizalimi, ditindas lalu tenggelam dalam hiruk pikuk kehidupan. Golongan ini dilihat berbahaya kepada status quo. Jadi salah siapakah apabila ilmu tidak dimiliki oleh umat Islam?

Jelas juga kelihatan bahawa umat Islam telah kehilangan adab terhadap ilmuwan. Tidak jarang kedengaran bahawa seorang ilmuwan difitnah, dikeji dan dihina kerana tidak mengikut satu-satu aliran tertentu dan mengikuti “selera” pihak tertentu. Seiring dengan maraknya materialisme, kemuliaan seseorang tidak lagi diukur dengan ilmu dan budi yang dimilikinya tetapi dengan segulung ijazah, selonggok harta dan sederetan pangkat yang pernah disandangnya. Masyarakat tidak merasakan lagi perlu mengikuti ilmuwan yang jujur dan ikhlas. Ramai juga di kalangan masyarakat yang merasa bahawa ilmu yang ada pada dirinya cukup untuk mengatasi segala permasalahan diri dan umatnya.

Pada hari ini masyarakat tidak lagi mengenal ilmuwan. Majoriti mereka hanya mengenal pakaian luarannya sahaja. Mereka tidak tahu dan tidak peduli apakah yang diucapkan itu ilmu atau sampah dan omong kosong. Mereka mendengar apa sahaja yang diungkapkan oleh golongan ini tanpa perlu menyimpannya dalam jiwa dan sanubari. Setelah mereka keluar tidak ada apapun yang tersisa untuk dilaksanakan.

Dari pihak “golongan agama” pula ada kecenderungan para ustaz untuk mengikut selera masyarakat. Akhirnya ustaz tidak lebih dari sekedar penghibur. Mereka hanya mengucapkan apa yang masyarakat ingin dengar. Profesi ustaz adalah profesi untuk memenuhi kehendak masyarakat. Siapa yang memerlukan siapa sebenarnya? Apakah masyarakat yang memerlukan ilmu yang dibawa oleh seorang ustaz ataukah ustaz yang memerlukan masyarakat untuk mendapatkan pekerjaan dan habuan dunia.

Ini jelas menunjukkan bahawa pada hari ini segala sesuatu telah dikomersialkan. Sesuatu yang tidak bernilai komersial tidak akan mendapat tempat baik di media massa mahupun di hati masyarakat. Sehingga tidak sedikit di antara para ustaz yang berlumba-lumba untuk menjadi selebriti. Dengan menjadi selebriti mereka akan mendapat harta, kedudukan dan nama. Tetapi sudah tentu ada satu perkara yang tidak dapat mereka lakukan iaitu menunaikan tugas asasi mereka mendidik dan mentransformasikan masyarakat.

Tidak kurang berbahaya juga ramainya orang yang tidak berilmu menganggap diri mereka berilmu. Mereka tidak tahu bahawa mereka tidak tahu. Dalam era teknologi maklumat ini setiap orang merasakan dirinya memahami Islam. Dengan berguru pada google, ia menjadi orang yang berilmu secara serta-merta. Tidak perlu lagi berguru, mengaji, menuntut ilmu belasan tahun di negeri orang. Seseorang dengan mudah mendapatkan maklumat yang diinginkan dengan menghadap internet beberapa jam sehari, mengumpul maklumat yang entah darimana sumbernya, dan menunjukkan orang di sekitarnya akan keilmuannya. Dalam beradu argumentasi siapa yang memberi pandangan tidak penting, kerana semua orang bebas memberi pandangan dan mendapat akses yang mudah kepada ilmu.

Di sini racun demokrasi juga dapat dirasakan. Dengan pendemokrasian ilmu ini ilmu bukan lagi milik ilmuwan tetapi menjadi milik semua orang. Dengan pengertian bahawa sesiapapun boleh bercakap dan memberikan pandangan. Benar salah tidak menjadi soal. Alasannya mudah, seperti pernah dinyatakan oleh seorang pemimpin di negara ini, “jika ilmuwan pun melakukan kesilapan maka aku yang awam dalam keilmuwan Islam tidak salah mencuba memberikan pandangan kerana kesilapan itu dilakukan oleh sesiapa sahaja”. Mengapa tidak dia katakan “jika doktor perubatan pun boleh melakukan kesilapan dalam pembedahan maka tidak ada salahnya saya yang awam, cuba melakukan pembedahan”. Tentunya orang yang berfikiran sehat tidak akan mengatakan hal seperti ini. Tetapi malangnya kesewenang-wenangan ini banyak dilakukan terhadap Islam.

Seharusnya masyarakat dapat mengenal ilmuwan lalu meletakkan mereka di tempat yang sewajarnya. Ilmuwan tidak akan memperkenalkan diri sebagai ilmuwan. Ilmuwan yang mengaku dan mendabik dada sebagai ilmuwan bukan lagi ilmuwan sejati. Seorang ilmuwan terhormat tidak akan mengatakan “aku mempunyai jawapan bagi permasalahan kamu sekalian. Aku telah menggali ilmu sampai yang terdalam. Aku telah menghadam karya-karya terdahulu dan terkini”. Ucapan seperti ini tidak akan datang dari ilmuwan yang beradab.

Jika masyarakat tidak mampu mengenal ilmuwan sebenar berbanding ilmuwan palsu, jika masyarakat terlalu jahil untuk membezakan kaca dengan permata maka akan teramat sulit mereka mendapat cahaya ilmu. Mereka akan sentiasa berada dalam lembah kejahilan dan kesesatan. Walaupun sebenarnya dalam hal ini kesalahan tidak patut dibebankan kepada masyarakat sahaja. Kerendahan kualiti di kalangan “golongan agama” juga menjadi faktor kegagalan mereka berfungsi dengan baik di kalangan masyarakat.

Kerana teramat jarangnya mendapat pencerahan daripada penceramah. Seorang pelajar dewasa pernah mengadu bahawa amat susah sekali mendapat pencerahan daripada “golongan agama”. Kadang-kadang terasa bosan mendengar ceramah agama. Ilmu yang dicari tidak didapat dan jawapan yang diberikan bagi permasalahan yang dialami oleh masyarakat tidak melegakan. Mungkin akan tiba masanya mendengar ceramah agama hanya akan berlaku dengan paksaan. Bukan kerana ilmu sudah tidak lagi menarik tetapi kerendahan kualiti orang-orang yang memberikan ceramah tersebut.

Tugas ilmuwan Islam amat berat di sisi Allah dan di sisi masyarakat. Ulama sebenarnya adalah pewaris para nabi. Ia bukan satu jawatan untuk disandang dan penghormatan yang tidak diikuti dengan tanggungjawab yang tinggi. Tetapi ia adalah satu tugas yang maha berat. Ia adalah tugas dan amanah untuk mencerahkan dan mentransformasikan masyarakat. Ilmuwan dalam Islam berfungsi sebagai pelita yang menerangi masyarakat di sekelilingnya. Tanpa pelita tersebut masyarakat tidak mampu mengenal kebenaran, berlaku adil, dan menggapai kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Tidak ada dalam kamus kehidupan ilmuwan untuk menjadi penghibur masyarakat. Cukuplah penghibur sedia ada yang sudah banyak melalaikan masyarakat. Mentaliti menjadikan golongan ini satu lagi profesi untuk memenuhi kehendak masyarakat perlu dikikis dan sikap masyarakat yang menginginkan agar golongan ini memenuhi kehendak mereka juga perlu dibuang. Jika golongan agama tahu menghargai diri mereka sendiri maka masyarakat akan tahu menghargai mereka. Jika mereka sanggup merendahkan martabat mereka sendiri demi meraih keuntungan sesaat maka masyarakat pun akan merendahkan mereka.

Stigma yang dikenakan terhadap ulama’ perlu dibuang. Ulama’ bukan golongan agama yang hanya tahu urusan agama sahaja. Mereka juga tidak semestinya pakar dalam ilmu-ilmu agama sahaja tetapi sebagaimana dicontohkan oleh para ulama terdahulu, juga pakar dalam bidang ekonomi, politik, astronomi, perubatan, sains tabi’i dsb. Justeru dalam Islam ulama’ adalah penjana kemajuan dan bukan penghalang kepada ilmu dan kemajuan. Stigma negatif terhadap ulama ini timbul daripada pengalaman pahit Barat dalam berurusan dengan kaum gereja. Kaum gereja telah menindas ilmu dan kemajuan atas nama Tuhan dan agama. Dalam sejarah umat Islam pula dengan kemundurun umat Islam dari segala segi maka penguasaan umat Islam terhadap ilmu juga menurun. Ilmu tidak lagi dikuasai oleh kaum ulama tetapi juga oleh golongan umum yang belajar daripada Barat tetapi terpisah daripada nilai-nilai tradisi dan keagamaannya. Dualisme keilmuan inilah yang menimbulkan semua malapetaka di atas. Masing-masing pihak tidak mendapatkan ilmu seutuhnya tetapi mendapatkannya secara terpisah-pisah, berserakan dan tidak bersepadu.

Agenda pemerkasaan ulama’ adalah satu kemestian jika kebangkitan umat benar-benar ingin dicanangkan. Di satu pihak kita mendapati penghormatan terhadap ulama’ telah berkurangan dan di pihak yang lain juga kita melihat golongan ulama’ gagal menghormati diri mereka sendiri. Dalam sebuah hadis Rasulullah saw mengatakan bahawa makhluk-makhluk lain akan beristighfar bagi golongan ilmuwan, sehingga ikan-ikan di lautan juga tidak ketinggalan ikut beristighfar bagi golongan ini (Riwayat al-Tirmizi, no 2606). Cukuplah penghormatan yang diberikan oleh makhluk-makhluk Allah ini terhadap golongan Ilmuwan. Kerana ia adalah kemuliaan sebenar yang Allah berikan kepada ilmuwan. Tetapi malangnya kemuliaan di sisi manusia yang fana inilah yang selalu di cari-cari setiap golongan.

Sememangnya kedudukan ilmuwan itu teramat tinggi di sisi Islam. Tetapi ilmuwan yang hakiki bukanlah ilmuwan di atas kertas dan pada penampilan. Mereka adalah golongan ulul albab yang memahami persoalan sampai kepada akar-akarnya dan melihat sesuatu sampai kepada lubuknya yang terdalam. Penghormatan tinggi Islam kepada ilmuwan bukan sesuatu yang pelik dan aneh jika difahami bahawa ilmu mendapat tempat yang paling istimewa dalam Islam. Islam adalah agama ilmu. Islam menarik seluruh umat manusia ke arah ilmu dan pencerahan. Oleh itu peranan dan tanggungjawab yang dibebankan kepada kaum ilmuwan juga amat besar. Ketergantungan dan keperluan masyarakat terhadap golongan ini juga amat vital. Yang aneh adalah dalam pada Islam memberikan penghormatan yang besar kepada ilmu, pada kenyataannya kejahilanlah yang berleluasa di kalangan umat Islam khasnya dan di dunia amnya. Andaikan saja hakikat ini difahami oleh anak-anak Adam.


KUALA LUMPUR, 2 Okt (Hrkh) - Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng berharap Islam akan menjadi teras kepada usaha merapatkan silaturahim antara kaum di negara ini.

"Seperti mana yang saya faham, Islam sebagai agama yang syumul atau universal adalah Ad-Din atau cara hidup menyeluruh yang mencakupi semua aspek kehidupan manusia sama ada ekonomi, politik mahupun sosial.

"Ia tidak bersifat perkauman kerana Ad-Din adalah berteraskan sistem keadilan tanpa mengira kaum dan agama.

"Sememangnya, saya amat menghormatinya dan berharap ia akan menjadi teras kepada usaha merapatkan silaturahim antara kaum di negara ini," kata Setiausaha Agung DAP itu dalam perutusan Eidulfitrinya.

Beliau percaya bahawa semua agama di dunia ini turut mengajak para umatnya melakukan kebaikan termasuk agama Islam itu sendiri.

"Melalui kitab suci Al-Quran ada disebut mengenai Amar Ma�ruf Nahi Mungkar, iaitu menyuruh melakukan kebaikan dan mencegah melakukan kejahatan. Ia merupakan puncak tertinggi dalam agama Islam itu sendiri.

"Saya yakin umat Islam yang beriman dan bertakwa pastinya menerima prinsip keadilan tulen untuk semua," kata beliau.

Bagi pihak DAP, beliau percaya kepelbagaian kaum, agama, adat, budaya dan bahasa, tidak pernah menjadi penghalang atau membatasi kemajuan Malaysia.

Aspek kepelbagaian tersebut harus menjadi kekuatan rakyat Malaysia untuk berganding bahu serta saling percaya antara satu sama lain, kata beliau.

"Tuhan tidak membezakan kita di antara warna kulit ataupun fahaman politik malah kepercayaan agama terjamin di kalangan semua agama, termasuk Islam.

"Oleh itu adalah tidak betul dan tidak patut insan dalam parti politik tertentu cuba memecah belahkan rakyat dan menggugat perpaduan nasional dengan menggunakan isu perkauman, menabur fitnah dan menggalakkan penggunaan kekerasan.

"Namun kumpulan ekstremis ini cuba menggunakan isu bahasa sungguhpun semua bahasa di dunia baik Inggeris, Melayu, Mandarin, Tamil, Hindi, Urdu, Thai dicipta oleh Tuhan," kata Guan Eng.

Beliau mengajak rakyat Malaysia menolak politik jahat tersebut yang hanya mementingkan golongan kecil yang amalkan kemungkaran.

Sebaliknya, kata beliau, semua mestilah besatu di bawah panji nilai-nilai teras universal yang diterima semua iaitu, kebebasan, keadilan, kebenaran, keluhuran undang-undang dalam Perlembagaan Persekutuan dan ketakwaan kepada Tuhan.

"Barulah kita boleh dirikan sebuah kerajaan bercorak demokrasi, ketuanan rakyat dan kepimpinan beretika mencontohi pemimpin agung Islam Khalifah Umar Abdul Aziz," katanya.

Rakyat Malaysia, kata beliau, tidak patut benci-membenci semata-mata kerana warna kulit atau fahaman agama yang berbeza.

"Jangan jadikan kepelbagaian kaum dan agama sebagai alasan untuk bertindak ganas atau menuju ke arah jenayah. Yang penting, tali silaturahim antara kita harus diikat erat.

"Jangan kita biar pihak tertentu mengadu domba persahabatan kita sesama kaum semata-mata kepentingan politik perkauman sempit mereka.

"Semoga hari lebaran ini disambut dengan penuh keinsafan, kesyukuran dan kegembiraan. Amar Ma�ruf Nahi Mungkar . Maaf zahir batin," kata beliau mengakhiri perutusannya.

Tags: ,

SIAPAKAH YANG DISEBUT BA'ALAWI?

Risalah kecil ini adalah usaha seorang insan kerdil untuk memberi sedikit maklumat mengenai Ba'alawi.lni ialah kerana ramai keturunan Ba'alawi dewasa ini yang mempunyai sedikit sekali, malah ada yang langsung tiada mempunyai pengetahuan, mengenai asal usul mereka. Saya amat berharap bahawa risalah yang cetek ini dapat menyingkap serba sedikit tentang asal usul Ba'alawi, serta menaruh harapan agar ia dapat mencetuskan minat lalu mendorong golongan Sadah daripada keturunan Ba'alawi untuk mengenali susur galur mereka secara lebih dekat lagi. Alangkah baiknya kalau risalah inidapat disebar luas bagi menemui seramai keturunan Alawi yang mungkin. Semoga usaha ini diberkati Allah swt.
Jaafar bin Abu Bakar Al 'Aydarus



Ba'alawi - Siapakah Mereka?

Ba'alawi ialah gelaran yang diberi kepada mereka yang bersusur-galur daripada Alawi bin Ubaidullah bin Ahmad bin Isa Al-Muhajir Ahmad bin Isa Al-Muhajir(1) telah meninggalkan Basrah di Iraq bersama keluarga dan pengikut-pengikutnya pada tahun 317H/929M untuk berhijrah ke Hadhramaut di Yaman Selatan. Cucu Ahmad bin Isa yang bernama Alawi, merupakan orang pertama yang dilahirkan di Hadralmaut. Oleh itu anak-cucu Alawi digelar Ba'alawi(2), yang bermakna Keturunan Alawi. Panggilan Ba'alawi juga ialah bertujuan memisahkan kumpulan keluarga ini daripada cabang-cabang keluarga yang lain yang berketurunan daripada Nabi Muhammad s.a.w. Ba'alawi juga dikenali dengan kata-nama Saiyid (Sadah bagi bilangan lebih daripada seorang). Keluarga yang bermula di Hadhramaut ini, telah berkembang dan membiak, dan pada hari ini ramai di antara mereka menetap disegenap pelusuk Nusantara, India dan Afrika.

Ahmad bin Isa Al-Muhajir Ilallah

Dalam abad ke-10 Masehi, keadaan huru-hara mula menyelubungi dan menggugat empayar Abbasiyah yang berpusat di Iraq itu. Kerajaan tersebut kian bergolak menuju keambang keruntuhan. Kewibawaan Abbasiyah semakin terancam dengan berlakunya pemberontakan demi pemberontakan dan ini menjejaskan ketenteraman awam. Keadaan sebegini telah membawa padah kepada keturunan Nabi Muhammad s.a.w yang dikenali dengan gelaran Sadah itu. Pada umumnya ummt Islam menghormati serta menaruh perasaan kasih sayang terhadap Sadah. lni bukan semata-mata kerana mereka ini keturunan Nabi Muhammad s.a.w, tetapi juga kerana mereka melambang pekerti yang luhur, keilmuan yang tinggi dan wara'. Kedudukan yang istimewa dimata umat Islam ini telah menimbulkan perasaan cemburu dan syak wasangka terhadap Sadah dikalangan pemerintah. Mereka juga khuatir kalau-kalau Sadah akan menggugat dan merebut kuasa daripada kerajaan Abbasiyah.


Dengan tercetusnya pemeberontakan demi pemberontakan terhadap pemerintah, kewibawaan Abbasiyah pun menjadi semakin tercabar dan lemah. Keadaan ini juga turut mengancam kedudukan golongan Sadah, kerana mereka sering dikaitkan dengan setiap kekacauan yang tercetus. Dari masa ke masa golongan Sadah menjadi sasaran pemerintah. Ramai diantara mereka yang ditangkap dan dibunuh berdasarkan apa saja alasan .Namun majoriti Sadah bersikap sabar dan menjauhkan diri dari kelompok yang menimbulkan kekacauan. Daripada pengalaman yang lalu golongan tersebut yakin bahawa penglibatan diri di dalam politik akan berakhir dengan kekecewaan.

Ahmad bin Isa al-Muhajir meninggalkan Kota Basrah bersama seramai 70 orang, yang terdiri dari ahli-ahli keluarga dan pengikut-pengikut beliau. Pada mulanya kumpulan Al-Muhajir ini pergi ke Madinatul Munawwarah dan tinggal di sana selama setahun. Pada tahun berikutnya setelah menunaikan fardhu Haji, Ahmad bin Isa Al-Muhajir dan rombongan meninggalkan Kota Madinah menuju ke Yaman. Mereka singgah di Al Jubail di Lembah Dau'an, kemudian di Al-Hajrain, dan seterusnya menetap di suatu tempat, yang benama Al Husaisah(3). Ahmad bin Isa Al Muhajir Ilallah wafat pada tahun 345.H/956 M.


Permulaan di Hadhralmaut

Ahmad bin Isa memilih Hadhramaut untuk berhijrah, meskipun Hadhramaut merupakan suatu kawasan tandus dan kering kontang di Selatan Yaman. Kawasan tersebut pada zaman itu, dikatakan terputus daripada dunia luar. Tentunya banyak persoalan yang timbul tentang mengapa Ahmad bin Isa memilih kawasan sebegini untuk berhijrah. Pada zahirnya, pemilihan kawasan tersebut mungkin didorong oleh hasrat beliau untuk hidup di dalam keadaan aman bersama keluarga dan pengikutnya, atau keazaman beliau untuk membina sekelompok masyarakat baru di suatu kawasan baru bersesesuaian dengan kehendak syiar Islam yang didokongi oleh golongan Sadah selama ini. Akan tetapi sebelum sampai ke Hadhramaut Ahmad bin Isa dan rombongan terlebih dahulu berada di Madinah, tempat yang tenang dan aman lagi sesuai bagi tujuan beribadah dan membina ummah. Namun daripada Madinah beliau dan rombongan bertolak ke Al-Husaisah. Malah di Al-Husaisah Ahmad bin Isa telah pun membeli kebun buah-buahan yang luas. Akan tetapi pada akhirnya beliau memilih Hadhramaut sebagai tempat berhijrah. Sebagai seorang Imam Mujtahid mungkin keputusan yang dibuat beliau itu didorong oleh perkara yang diluar pengetahuan kita, Wallahualam.

Penghijrahan Ahmad bin Isa Al Muhajir ke Hadhramaut bukanlah bermakna berakhirnya ranjau dan rintangan. Di awal penghijrahan beliau, Ahmad bin Isa Al-Muhajir, bersua dengan ancaman daripada golongan Mazhab Ibhadiah(4) yang mempengaruhi kawasan tersebut. Namun setelah gagal untuk mencapai persefahaman dan perdamaian dengan pihak Ibhadiah, Ahmad bin Isa Al-Muhajir terpaksa mengangkat senjata menentang mereka. Berbanding dengan kaum Ibhadiah, bilangan pengikut Ahmad bin Isa Al-Muhajir adalah kecil. Akan tetapi semangat kental dan kecekalan, yang ditunjukkan oleh Al-Muhajir dalam menentang kaum Ibhadiah ini telah menarik perhatian dan simpati penduduk-penduduk Jubail dan Wadi Dau'an yang bertindak menyokong Al-Muhajir. Dengan sokongan penduduk-penduduk tersebut kaum Ibhadiah dapat di singkirkan dari bumi Hadramaut.


Cara hidup yang dianjurkan oleh Ahmad bin Isa Al-Muhajir, iaitu kehidupan harian yang berdasarkan Al Qur'an dan Sunnah itu, senang -diterima oleh masyarakat tempatan. Lambat laun cara ini menjadi norma hidup di dalam masyarakat tempatan. Malah beberapa tokoh terkemuka di kalangan Ba'alawi yang menjalani hidup sepertimana para sahabat di zaman Rasulullah s.a.w, mempunyai pengaruh yang positif ke atas masyarakat Hadhramaut. Tokoh-tokoh berkenaan lebih dikenali dengan panggilan Salaf.(5)

Walaupun persekitaran baru mereka masih tidak sunyi dengan keadaan huru-hara, masyarakat Ba' Alawi masih boleh menjalankan kehidupan yang aman tenteram. Sebenarnya ini adalah sesuatu yang merupakan cara hidup yang lumrah bagi keturunan Rasulullah s.a.w daripada Hassan dan Hussain. Mereka sentiasa dihormati dan disanjung tinggi di seluruh pelusuk Dunia Islam, lebih-lebih lagi di Hadhramaut. Kehormatan yang diterima ini serba sedikit berpunca daripada amalan golongan Ba'alawi yang berjalan tanpa membawa sebarang senjata, sepertimana yang dianjurkan oleh datuk mereka, Ahmad bin Isa Al-Muhajir. Tambahan pula golongan ini dihormati dan disanjung oleh kerana mereka merupakan golongan yang berilmu lagi wara'.

Apabila Ahmad bin Isa Al-Muhajir serta rombongan (seramai kurang lebih 70 orang ahli keluarga dan pengikut) meninggalkan Basrah , mereka membawa bersama mereka harta kekayaan yang banyak. Dengan harta ini mereka dapat memperolehi tanah yang luas yang digunakan untuk pertanian. Dan sewajarnyalah yang menjadi kegiatan utama golongan Ba'alawi di Hadhramaut ini ialah pertanian. Sementara itu mereka juga bebas untuk beribadah dan membina masyarakat berdasakan ajaran Al-Qur'an dan Sunnah.

Fasa Perkembangan Ba'alawi

Perasaan golongan Ba'alawi terhadap kampung halaman mereka di Basrah masih kuat dan menebal, walaupun mereka telah memilih untuk membina penghidupan baru di Hadramaut. Oleh itu tidak hairanlan sekiranya didapati ramai dikalangan Ba'alawi yang selalu berulang alik di antara Hadhramaut dan Basrah untuk menziarahi sanak saudara yang masih berada di Basrah. Hubungan diantara Ba'alawi dengan Basrah berterusan. Masa kini masih terdapat keturunan saudara Al-Muhajir, iaitu Muhammad bin Isa di sekitar Basrah.

Salah suatu ciri hidup golongan Ba'alawi ialah mereka ingin bebas bergerak dan tidak suka terkongkong di suatu daerah sahaja. Tambahan pula, di tempat seperti Hadhramaut peluang untuk mencari rezeki terlalu terhad. Ini menyebabkan individu mahupun kumpulan Ba'alawi sanggup berpindah memulakan hidup ditempat-tempat yang lain seperti Yaman, Syam (Syria), dan Iraq. Tambahan pula Hadhralmaut merupakan tempat yang tidak mempunyai pemerintahan yang stabil, dan oleh itu tidak sunyi daripada tercetusnya perbalahan dan pergaduhan di antara kabilah-kabilah yang menjadi penghuni tetap di kawasan tersebut.

Sejarah perkembangan Ba'alawi, mengikut pandangan Sayid Ahmad bin Muhammad Assyathiri(6) boleh dibahagikan kepada empat fasa, setiap fasa mempunyai cirinya yang tersendiri. Perkembangan ini adalah bergolak di sekitar beberapa tokoh Ba'alawi, serta juga pengalaman jatuh bangunnya mereka dalam menempuhi kehidupan yang sering berubah itu. Namun begitu, golongan Ba'alawi masih berpegang teguh kepada keperibadian mereka, dan perkara yang mempegaruhi kecekalan golongan ini ialah istiqamah kepada ajaran AlQur'an dan Sunnah. Fasa perkembangan Ba 'Alawi boleh dihuraikan seperti berikut:

Fasa Pertama

Fasa ini bermula dengan zaman Ahmad bin Isa Al-Muhajir dan berakhir dengan Al-Faqih Muqaddam Muhammad bin Ali(7) iaitu jangka masa di antara abad ke-3 hingga abad ke-7 Hijrah. Pada zaman tersebut pemimpin dan tokoh-tokoh Ba'alawi dikenali dengan gelaran Imam. Tokoh-tokoh pada masa itu digelar dengan panggilan Imam Mujtahid, iaitu mereka yang tidak terikat dengan mana-mana mazhab. Tokoh-tokoh terkemuka pada masa itu ialah keturunan daripada Ubaidullah bin Ahmad bin Isa AlMuhajir, melalui 3 orang putera beliau, iaitu Bashri, Jadid dan Alawi. Namun begitu, keturunan Bashri dan Jadid tidak berhayat panjang. Mereka hanya dapat mempelopori dan mengembangkan penyebaran ilmu hinggalah ke tahun 620an H/1223M. Keturunan Bashri dan Jadid yang terkemuka ialah Imam Salim bin Bashri (wafat pada 604H/1208M) dan Imam Abu Hassan Ali bin Muhammad bin Jadid (wafat pada 620H/1223M). Tradisi pengajian Ilmu, bagaimanapun di teruskan oleh keturunan Alawi, dan yang lebih terkenal di antara mereka ialah Imam Muhammad bin Ali bin Alawi. Beliau lebih dikenali dengan gelaran Sahib Marbat (wafat pada 556H/1161M). Tradisi keilmuan,(8) ini juga diteruskan oleh dua orang putera Sahib Marbat, iaitu Imam Alwi dan Imam Ali, dan oleh putera Imam Ali, iaitu Al-Faqih Muqaddam Muhammad bin Ali, serta tokoh-tokoh yang datang kemudian daripada mereka.

Fasa Ke-Dua

Zaman yang dikenali sebagai fasa ke-dua ialah di antara abad ke-7 hingga abad ke-11 Hijrah. Pada zaman tersebut tokoh-tokoh Ba'alawi yang terkemuka disebut dengan nama As-Syaikh. Zaman ini bertepatan dengan era Al-Faqih Muqaddam Muhammad hingga ke zaman sebelum Habib Al-Qutub Abdullah bin Alawi Al-Haddad. Di antara ulama-ulama yang terkemuka di zaman ini ialah Al-Faqih Muqaddam Muhammad bin Ali (wafat pada 653H/1255M),As-Saqqaf(9) (wafat 819H/1416M), Al-Mahdar(10) (wafat 833H/1429M), Al-'Aidarus(11) (wafat 865H/1460M), dan Zain Al-Abidin Al-'Aidarus(12) (l041H/1631M). Pada ketika tersebut bilangan Ba'alawi sudah menjadi bertambah ramai dan mereka mulai dikenali dengan nama kabilah masing-masing seperti As-Saqqaf, Al-Mahdar, Al-'Aidarus, Al-Habisyi, Al-Junid, Jamalullail dan banyak lagi.

Fasa Ke-Tiga

Zaman yang dikenali sebagai fasa ke-tiga ialah di antara abad ke-11 dan abad ke-14 Hijrah. Pada zaman tersebut tokoh-tokoh Ba 'alawi dikenali dengan panggjlan Al-Habib. Ulama-ulama yang terkemuka pada zaman ini ialah Habib Abdullah bin Alawi Al-Haddad (wafatI132H/1717M), Habib Ahmad bin Zain Al-Habsyi, Habib Hassan bin Salleh Al-Bahr, dan Habib Abdurrrahman Bilfagih (wafat 1163H/1749M) dan beberapa orang tokoh yang lain. Pada masa ini juga keturunan keluarga Ba'alawi terus membiak. Keadaan ini membawa kepada migrasi (perpindahan keluar) yang begitu pesat. Pada abad ke-11 dan ke-12 berlaku penghijrahan keIndia(13), Timur Jauh (Far East), Afrika Timur dan Hijjaz, sementara di abad ke-13 berlaku pula penghijrahan ke Asia Tenggara (terutama ke Indonesia dan Malaysia). Kaum Ba' Alawi mewarisi semangat suka merantau. Mereka juga tidak gemar diri mereka terkongkong di suatu kawasan. Namun begitu Ba'alawi juga merupakan golongan yang senang menyesuaikan diri dengan penduduk tempatan dimana sahaja mereka merantau. Akan tetapi, seberapa jauhnya mereka daripada Hadhramaut, hubungan erat dengan kampung halaman induk masih dikekalkan. Mereka yang menjalinkan perhubungan melalui perkahwinan dengan penduduk tempatan dan masih menghantarkan anak-anak mereka ke Hadhramaut, terutama ke Tarim, untuk menuntut ilmu secara tradisi yang diasaskan oleh pelopor-pelopor Ba'alawi.

Perubahan Yang Ketara

Pada penghujung fasa ke-tiga didalam Sejarah Ba'alawi, perubahan ke arah kemunduran dikalangan Ba'alawi di seberang laut dapat dikesan. Walaupun tradisi pulang ke Hadhramaut untuk menziarahi keluarga masih diamalkan, ramai pula di antara mereka yang telah bermastautin di India dan Asia Tenggara, mula menampakkan proses asimilasi dengan masyarakat tempatan, iaitu menerima dan menyerap budaya dan tradisi persekitaran. Sementara golongan Ba 'alawi pada mulanya menjauhkan diri daripada kegiatan politik melainkan perkara-perkara yang menyentuh kebajikan dan ketenteraman umum, mereka yang terkemudian mula mencebur diri dengan politik. Ada di antara golongan Ba'alawi yang mempunyai hubungan rapat dengan raja-raja dan penguasa tempatan, dan telah menggunakan pengaruh mereka. Pernah diceritakan bahawa tokoh- tokoh Al-Mahdar, Al-'Aidarus, Jamalullail dan Al-Haddad, mempunyai hubungan yang intim dengan pihak istana, sehinggakan raja-raja. sentiasa merujuk kepada mereka untuk mendapatnasihat(14). Budi pekerti yang luhur, disiplin diri dan didikan yang menjadi tradisi dikalangan Ba'alawi adalah faktor utama meyebabkan mereka dihormati dan disanjungi, sementara ciri peribadi istimewa sebilangan mereka membolehkan mereka diterima sebagai pemimpin masyarakat tempatan. Ada pula dikalangan mereka yang berkahwin dengan ahli keluarga diraja, dan pada akhirnya mereka diangkat menjadi raja, contohnya, Syahab di Siak dan Jamalulail di Perlis. Beberapa kesultanan juga diasaskan oleh tokoh- tokoh Ba'alawi. Sebagai contoh, Al-'Aidarus menubuhkan kerajaan di Surat (India), dan di Kubu (Kalimantan), Al-Qadri dan Bin Syaikh Abu Bakar di Kepulauan Comoros, AlQadri di Pontianak (Kalimantan) dan Balfagih di Filipina.

Fasa Ke-Empat

Zaman yang dikenali dengan Fasa ke-empat ini ialah di antara abad ke-14 Hijrah hinggalah dewasa ini. Perubahan yang bermula dipenghujung Fasa ketiga menjadi semakin ketara di zaman ini. Dalam beberapa aspek hidup, golongan Ba'alawi telah menempuh keruntuhan dari segi pegangan moral dan etika yang diasaskan oleh pelopor-pelopor di Hadhramaut dahulu. Zaman ini bertepatan dengan kemunduran Dunia Islam keseluruhannya, akibat dilanda budaya Barat. Golongan muda Ba'alawi, terutama mereka yang bermastautin di tanah jajahan Inggeris dan Belanda mula meninggalkan pendidikan tradisional berasaskan Al-Qur'an dan Sunnah, dan memilih pendidikan Barat. Walaupun masih terdapat tokoh-tokoh Ulama Ba'alawi dikalangan mereka, namun bilangan mereka adalah terlalu sedikit berbanding dengan masyarakat Ba'alawi amnya. Keadaan sedemikian telah menghakiskan status Ba'alawi keseluruhannya.

Ba'alawi Masa Kini


Keturunan Alawi bin Ubaidullah bin Ahmad bin Isa Al-Muhajir pada masa kini membiak dengan banyaknya. Mereka bemastautin di sebahagian besar pelusuk dunia. Mereka ialah keturunan kelompok-kelompok Ba'alawi yang keluar dari Hadhramaut. Mereka dikenali dengan berbagai gelaran seperti Syed atau Saiyid, seperti di Indonesia dan di Malaysia. Mereka juga dikenali dengan nama Habeeb seperti di India, Sidi, Syarif, Tuanku, Engku, Wan dan beberapa panggilan lagi. Namun begitu disebabkan beberapa faktor ramai pula keturunan Ba'alawi yang telah kehilangan identiti mereka. Kebanyakkan dari golongan ini menganggap mereka sebagai orang tempatan dengan mengamalkan budaya tempatan dan melupakan budaya datuk nenek mereka. Ramai pula keturunan Ba'alawi yang berakar umbi di tempat-tempat yang mereka tinggal kini, sejak datuk nenek mereka berhijrah seawal-awal abad ke-15 Masehi dahulu. Mereka tidak lagi mengenali asal-usul mereka, dan perhubungan mereka dengan negeri Ibunda telah begitu lama terputus.

Walaupun ramai ahli keluarga Ba'alawi yang telah hilang identiti, namun ramai pula yang masih berpegang teguh dengan asal-usul mereka dan mengambil berat tentang silsilah keluarga. Mereka juga masih menjalin hubungan dengan saudara mara di Hadramaut. Golongan ini terdiri daripada anak cucu mereka yang keluar merantau dalam abad ke-18 dan ke-19. Ramai daripada mereka terutama anak cucu Ba'alawi yang berhijrah terkemudian dan tinggal di kawasan-kawasan berhampiran pelabuhan. Mereka masih berpegang teguh dengan beberapa tradisi Ba'alawi, dan ada yang masih fasih berbahasa Arab. Oleh itu, sayogianya kita bertemu dengan kelompok keturunan Ba'alawi yang masih berpegang dengan tradisi dan amalan datuk nenek mereka, maka kita akan bersua dengan amalan seperti membaca Maulid Diba'ii, Ratib Haddad, Ratib Al 'Attas dan lain-lain lagi. Seperkara yang menggembira dan menggalakkan ialah bahawa mereka daripada golongan ini giat menghidupkan kembali dan mengembang tradisi ini di kalangan keturunan Ba'alawi yang sudah jauh terpisah daripada kelompok asal. Ini dilakukan dengan menarik dan menggalakkan mereka menghadiri majlis Ta'lim atau Rohah, sekaligus mengukuhkan silaturrahim diantara mereka. Namun begitu masih ramai lagi daripada keturunan Ba 'alawi yang hanyut di bawa arus kemodenan dan kejahilan, dan belum lagi terdedah kepada amalan murni Ba'alawi. Mereka ini amat perlu mendapat perhatian.

Seorang ulama besar yang wafat di Jakarta, iaitu Habib Muhammad bin Abdurrahman Bin Syahab, pemah melahirkan harapan agar generasi-generasi yang datang kemudian dari keturunan 'Alawi akan memegang teguh kepada agama Islam, mejaga pusaka nenek-moyang, dan jangan sampai tenggelam ke dalam peradaban Barat(15). Marilah kita sama-sama berdo'a agar Allah s.w.t memberi taufik dan hidayah semoga mereka yang terpisah ini akan jua balik ke pangkal jalan mengenali diri dan asal usul mereka, serta menghargai warisan mereka yang sebenarnya. Sesuai dengan hadith(16) Rasulullah s.a.w mengenai pentingnya mempelajari tentang nasab, kita menaruh harapan yang mereka juga akan mengambil berat tentang nasab masing-masing.


(Disusun semula oleh: Karimy Uthman Benyahya)
[1]Ahmad bin Isa bin Muhammad An-Naqib bin Ali 'Uraidhi bin Jaafar As-Sadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin Hussain bin Ali dan Saiyidatina Fatimah Azzaharah binti Saiyidina Muhammad saw.
[2]Ba'alawi juga dikenali dengan nama Bani Alawi.
[3]Al-Husaisah terletak diantara Saiwon dan Tarim tetapi dewasa ini tempat tersebut telah tertimbus dibawah timbunan padang pasir.
[4]Ibhadiah adalah pecahan daripada golongan kaum Khawarij di bawah pimpinan Abdullah bin Ibhad. Kumpulan ini telah beberapa kali memberontak menentang Khalifah Umayyah. Pemberontakan yang terkenal ialah pemberontakan yang diketuai oleh Abdullah bin Yahaya pada tahun 129 Hijrah. Kaum Ibhadiah seterusnya meluaskan pengaruh mereka ke Oman, Yaman dan Hadhramaut.
[5]Panggilan Salaf, pada umumnya, adalah ditujukan kepada mereka yang hidup di dalam abad pertama hingga ke-3 Hijrah, atau lebih tepat lagi ditujukan kepada para sahabat Nabi saw., Tabi'in dan Tabi'it-tabiin. Walau bagaimana pun para ulama Hadhralmaut menggunakan panggilan Salaf ke atas ulama-ulama terawal mereka yang soleh.
[6]Ba'alawi juga dikenali dengan nama Bani Alawi.
[7]Al-Faqih Muqaddam Muhammad bin Ali ialah personaliti Sadah yang menumpukan khusus kepada ilmu Tasauf di dalam abad ke-13 Masehi. Beliaulah yang bertanggung- jawab mewajibkan golongan Sadah meninggalkan senjata dan memberi tumpuan sepenuhnya kepada agama dan akhlak. Setelah itu ciri utama yang mempengaruhi pemikiran dan cara hidup golongan Sadah ini ialah Ilmu Tasawuf. Penulis-penulis dari golongan Sadah banyak menumpukan karya mereka dalam bentuk puisi. sama ada berbentuk agama mahupun sekular, dan juga kepada sejarah keturunan (silsilah) - Wadi Hadhramaut and The Walled City of Shibam, karya Ronald Lewcock, dan dipetik daripada cetakan UNESCO 1986.
[8]Dalam jangka masa inilah Ba'alawi menerima Mazhab Syafi'ie sebagai anutan dan merekalah yang seterusnya bertanggung-jawab menyebarkan ajaran Imam Syafi'ie ke negeri-negeri di pesisiran pantai Lautan Hindi. -ibid.
[9]Abdurrahman As-Saqqaf bin Muhammad Mawla Dawilah, yang lebih dikenali dengan gelaran As-Saqqaf (bermakna atap) oleh kerana keilmuan agama beliau begitu mendalam sehingga apabila dibandingkan dengan tokoh-tokoh yang lain, 'alimnya umpama atap dengan lantai. As-Saqqaf adalah seorang hartawan akan tetapi kekayaan beliau tidak menghalang dirinya menjadi seorang yang wara'. Beliau membelanjakan sebahagian besar hartanya untuk tujuan agama. Beliau membina 10 buah masjid dan telah memperuntukkan waqaf bagi membiayai perjalanan masjid tersebut.
[10]Umar Al-Mahdar bin Abdurrahman As-Saqqaf, ialah seorang ulama yang terkenal dengan sifat dermawan beliau. Rumah beliau sentiasa dipenuhi dengan tetamu-tetamu yang berkunjung untuk bertanya mengenai hal agama ataupun hal duniawi. Beliau juga dikenali sebagai seorang yang menanggung sara hidup beberapa keluarga yang susah. Beliau membina tiga buah masjid.
[11]Abdullah bin Abi Bakar As-Sakran bin Abdurrahman As-Saqqaf masyhur dengan gelaran Al-'Aidarus. Beliau baru menjangkau usia 10 tahun apabila ayah beliau meninggal dunia. Oleh itu beliau dipelihara oleh paman beliau iaitu Al-Mahdar yang sekali gus menjadi guru beliau. Abdullah dididik oleh paman beliau didalam ilmu Syariat, Tasawuf dan Bahasa Arab. Semasa wafatnya Al-Mahdar Al-'Aidarus baru berusia 25 tahun. Jemaah Ba' Alawi sebulat suara bersetuju untuk melantik Imam Muhammad bin Hassan Jamalullail sebagai naqib baru menggantikan Al-Mahdar , akan tetapi Imam Muhammad Jamalullail menolak. Sebaliknya Imam Muhammad meminta Al' Aidarus dilantik sebagai naqib. Abdullah Al-'Aidarus adalah seorang ulama' berkaliber tinggi. Beliau bertanggungjawab menyebar luas ilmu dan dakwah, tekun mengisi waktu beliau dengan ibadah. Beliau juga menyalurkan hartanya untuk kepentingan umum. Di dalam buku Almasyra' Arrawiyfi Manaqib Assadah Al-kiram Bani Alawiy,beliau disebutkan bahawa, " dalam kedermawanannya bagaikan seorang amir, namun dalam dalam tawaddu' bagaikan seorang fakir ". Beliau sangat senang menampakkan nikmat Allah ke atas dirinya dengan mengenakan pakaian indah, kenderaan rang megah dan rumah kediaman yang mewah.
[12]Ali Zainal-Abidin bin Abdullah bin Syeikh Al-'Aidarus adalah seorang Imam yang terkenal dalam berbagai ilmu. Guru utamanya ialah ayahnya sendiri. Beliau bertindak sebagai murid dan pelayan ayahnya, dan tidak pernah berpisah dengan ayahnya selama ayahnya masih hidup. Setelah ayahnya wafat, Zain Al-Abidin menggantikan ayahnya sebagai naqib. Beljau mencurahkan sepenuh tenaga dan pemikiran untuk kepentingan umum dan Ba'alawi khususnya. Beliau dihormati oleh Sultan-sultan di Yaman, dan dalam menjalankan urusan pentadbiran, mereka merujuk kepada beliau sebelum membuat apa-apa keputusan. Ini menyebabkan Zain Al-Abidin mempunyai ramai musuh. Akan tetapi kebijaksanaan beliau dalam mengendalikan musuh-musuh tersebut dapat menawan hatI mereka, yang pada akhirnya musuh bertukar menjadi sahabat. Selain daripada mempunyai pengetahuan dan kewibawaan yang tinggi di dalam ilmu Syari'at, Tasawuf dan Bahasa Arab, beliau juga mempunyai pengetahuan dan kemahiran yang mendalam dalam bidang pertanian yang diajarkan kepada ramai. Diakhir hayatnya, beliau juga terkenal sebagai seorang tabib yang berwibawa.
[13]Dalam tahun 1930-an adalah dianggarkan bahawa sekurang-kurangnya 13,000 orang daripada keturunan Ba'alawi berada di Hyderabad, India. Ramai di antara mereka menjadi anggota dan pegawai tentera Nizam Hyderabad (Nizam's Arabian Regiment). Sumber dipetik daripada buku "Hadramaut -Some of Its Mysteries Unveiled oleh D. Van Der Meulen dan H. Von Wissmann.
[14]Muhanunad bin Ahmad As-Syathiri, didalam buku beliau, Sirah As-Salaf Min Bani Alawiy Al-Hussainiyin, untuk membuktikan perkara ini, telah meriwayatkan bahawa Sultan Badr bin Thuwairiq pernah menzahirkan hasrat baginda untuk turun daripada takhta dan menyerahkan kuasa dan pemerintahan kepada Al-Imam Hussain bin Syaikh Abu Bakar bin Salim (wafat l044H/1635M). Akan tetapi Imam Hussain secara bijaksana menolak dan meyakinkan baginda supaya terus memerintah, serta berjanji memberi segala bantuan dan nasihat kepada baginda.
[15]Lihat Soal Jawab Agama Islam oleh Prof Dr. Hamka. penerbitan Pustaka Melayu Baru, Kuala Lumpur. 1978. ms 58
[16]Dari Abu Hurairah r.a .katanya bersabda Rasulullah s.a.w : "Pelajarilah olehmu tentang nasab-nasab kamu agar dapat terjalin dengannya tali persaudaraan kamu. Sesungguhnya menjalin tali persaudaraan itu akan membawa kecintaan terhadap keluarga, menambah harta, dan memanjangkan umur". Diriwayatkan oleh Ahmad dalam musnadnya. Tarmizi dan Al-Hakim.

Tags:









Pelapis ulama PAS 'paling tidak memuaskan'
Jimadie Shah Othman | Sep 5, 08 3:26pm

dikemaskini Barisan
pelapis kepemimpinan ulama PAS kini berada dalam keadaan krisis –
pengetahuan mereka yang berusia bawah 40 tahun "paling tidak memuaskan"
dan tertumpu aspek keagamaan sahaja.

"Saya selalu dengar
ceramah-ceramah ulama muda ini. Masih stereotaip (hujahnya). Daripada
ucapannya, kita tahu sudut bacaannya, kefahamannya," kata Naib Presiden
PAS Mohamad Sabu kepada Malaysiakini.

mohamad sabu 040908 03"Masih
mengecewakan saya," jelasnya lagi, mengulas prestasi kepemimpinan ulama
yang disokong beliau sejak ia diperkenalkan awal 1980-an selepas PAS
terpengaruh dengan kejayaan Revolusi Islam di Iran.

Berbeza
dengan generasi tua pemimpin ulama parti itu, kata penceramah popular
itu, barisan muda lulusan agama dalam PAS sekarang dilatih di
negara-negara Arab yang tidak demokratik sehingga menyebabkan mereka
hanya bertujuan lulus peperiksaan.

"Sebab kita lihat, latar
pengajian mereka di Mesir, Arab Saudi, atau Syria. Negara-negara ini
terkongkong daripada sudut politiknya, pendedahannya, dengan penindasan
yang berlaku di sana.

"Sekarang ini, kalau di Mesir, Syria dan
negeri-negeri Arab, semuanya negeri yang diktator. Jadi, aliran
pengajian mereka (bergantung) kepada buku (sahaja) untuk lulus
peperiksaan.

"(Keadaan) itu yang saya rasa rimas sedikit dengan
perkembangan semacam ini," kata Mohamad sewaktu ditemui di kediamannya
di Shah Alam semalam.

"Berlainan dengan ulama-ulama kita di tahun 1950-an dan 1960-an. Kebanyakannya lulusan (agama) dari India.

"Jadi
di sana, di universiti-universiti Aligarh, Deoband dan sebagainya,
(orientasinya) lebih bersikap sains politik. (Misalnya) profesor
Zulkifli Mohamad di zaman itu."

Bekas ahli parlimen Kuala
Kedah itu menambah, barisan ulama di beberapa negara lain seperti Iran
dan Lubnan mempunyai gabungan kepakaran ilmu-ilmu kontemporari dan ilmu
agama.

"Kita harap ulama-ulama kita pun sampai ke peringkat
itu. Ertinya, bukan hanya bidang fekah semata-mata tetapi boleh
bercakap dalam pelbagai bidang.

Mohamad bagaimanapun tetap
menyokong kepemimpinan ulama PAS dan berharap pengetahuan barisan ulama
parti itu menguasai lebih banyak pengetahuan semasa dan berani
mengetengahkan khazanah ilmu Islam untuk diterapkan dalam politik
Malaysia.

Beliau enggan mengulas saranan ketua Pemuda PAS
Salahuddin Ayub yang berhasrat menganjurkan seminar penilaian semula
kepemimpinan ulama seperti ucapan dasarnya di muktamar dewan itu di
Ipoh, bulan lalu. [LIHAT VIDEO DI SINI]


Teks penuh wawancara isu tersebut seperti berikut:

Malaysiakini: Bagaimana Tuan Haji melihat kepimpinan ulama sekarang ini dalam PAS?

Mohamad:
Saya setuju kepimpinan ulama diteruskan. Ulama sendiri (bagaimanapun)
perlu bersedia menimba ilmu dan berkecimpung dalam hal-hal politik,
(kualiti kepimpinan ulama) mesti dipertingkatkan dari semasa ke semasa.


Kepimpinan ulama timbul (dalam PAS) selepas Revolusi Iran 1979.
Cuma pada waktu itu, kerana (wujud konsep) kepimpinan ulama, pemeriksa
kira-kira pun, di peringkat kawasan (PAS), kalau boleh mereka hendak
(lantik) seorang ustaz. Itu salah kefahaman di masa itu.

Kepimpinan
ulama itu (bermaksud) parti dipandu sepenuhnya oleh sebuah majlis yang
dipanggil Majlis Syura. Di peringkat eksekutif, sesiapa pun boleh,
asalkan bertaqwa.

Macam kita lihat presiden Iran, boleh (lantik) seorang ulama macam Akbar Hashemi Rafsanjani, Mohammad Khatami - hujjatul Islam.

Boleh
juga seseorang yang latar belakangnya seorang guru, seperti Mohammad
Ali Rajai atau latar belakang (aktivis pelajar) seperti sekarang ini,
(presiden kini) Mahmoud Ahmadinejad.

Jadi, semua mereka ini bekerja bawah satu panduan majlis ulama (Iran).

Kepimpinan ulama, apakah ia masih berkesan atau memerlukan banyak peningkatan?

Perlu
banyak peningkatan. Ulama-ulama sendiri, kalau di Iran, mereka
kadang-kadang ada kelulusan doktor falsafah (PhD) dalam bidang
perancangan bandar (dari luar negara). Mereka pulang, belajar di Qom
(pusat pendidikan agama terulung) tujuh hingga lapan tahun.

Apabila
berunding di peringkat antarabangsa, orang tengok seseorang (pemimpin
Iran) ini berserban, tetapi latar belakangnya PhD dalam pelbagai
bidang.

Misalnya, apabila mereka pergi ke Agensi Tenaga Atom
Antarabangsa (IAEA) berunding tentang nuklear (kontroversi pembinaan
loji antara negara itu dengan Amerika Syarikat), (kalau) kita kata
(tertanya-tanya), beliau dari pondok mana?

Padahal beliau seorang (pemegang) PhD yang kemudiannya belajar (di Qom) untuk mengambil peringkat hujjatul Islam. Jadi, ulama-ulamanya sampai ke peringkat itu.

Kita berharap ulama-ulama kita pun sampai ke peringkat itu.

Ertinya,
(mereka) bukan hanya (menguasai) bidang fekah semata-mata tetapi boleh
bercakap dalam segala bidang. Jadi, kepimpinan ulama perlu
dipertahankan tetapi perlu peningkatan.

bersih memo to suhakam 130907 mat sabuMasalah utama sekarang, ulama kita tidak akses ilmu-ilmu luar (bukan agama)?

Ya,
ia perlu. Kerana kegagalan-kegagalan gerakan Islam, saya nampak,
antaranya garis panduan dan dasarnya tidak kuat. Jadi, dasar itu
mestilah kuat, (dan) dipegang orang yang begitu hebat.

Tetapi
di peringkat eksekutif, mungkin doktor, mungkin seorang ustaz, mungkin
seorang ulama, tetapi mereka yang mengetahui serba-serbi untuk
mempertahankan dasar-dasar Islam.

Di muktamar Pemuda
PAS, (ketuanya) Salahuddin Ayub menyebut dalam ucapan dasarnya,
kepimpinan ulama perlu "penilaian semula." Jadi, sebenarnya apa masalah
utama?


Macam saya sebut tadi...

Masalah akses ilmu?

Masalah
akses ilmu. Apabila seseorang itu mendapat PhD dalam syariah. Bagi
orang kita, orang Malaysia ini, (kelulusan) macam itu dikira tamat
pengajian. Tetapi bagi orang lain, (kelulusan) itu hanya satu
permulaan. Dia akan belajar lagi dan duduk di satu tempat (untuk
mendalami lagi ilmu).

Sejauh mana seriusnya masalah ini (dalam PAS)?

Kita kena terus mendesaklah. Kita berharap generasi ulama muda akan memainkan lebih peranan.

Misalnya
kita bercakap (soal) peradaban Barat, etika Barat, ulama berkata kita
mesti arif tentang perkara-perkara ini. Sebab, kalau kita ingin melawan
Barat ini, ... sedangkan etika (Islam) kita yang lebih baik tidak kita
terjemahkan, ...

Tuan Haji melihat kebangkitan ulama muda ini, tokoh-tokohnya?

Masih
mengecewakan saya. Misalnya saya ambil contoh sekarang. Yang
menonjolkan (idea) hendak memerintah mengikut cara (khalifah Islam)
Umar Abdul Aziz, (ketua menteri Pulau Pinang) Lim Guan Eng. Kenapa?

Sebab
beliau tahu bagaimana (keadilan) pembahagian kekayaan antara harta
kerajaan dengan harta peribadi – yang juga disebut oleh (menteri besar
Selangor) Tan Sri Khalid Ibrahim.

Khazanah (ilmu) Islam ini yang ulama kita perlu tonjolkan -- pemerintahan yang baik pada masa akan datang.

Nampaknya tokoh-tokoh ulama dalam PAS, yang muda-muda ini...

Kurang menonjolkan perkara-perkara seperti ini.

Dan kurang berkualiti jika dimaksudkan dengan yang lama maksudnya?

Kalau
dibandingkan dengan ulama kita, bukan soal pakaian maksudnya. Kalau
kita bandingkan dengan (pemimpin Hizbullah di Lubnan) Hassan Nasrullah.


Bagaimana dengan serbannya itu beliau dapat memikat semua
kumpulan – Kristian Druz, Sunni, Syiah, semua menghormatinya,
pemikirannya dan kepimpinannya.

Ulama-ulama seperti ini yang saya hendak lihat muncul. Setakat ini saya...

Tidak ada? Kurang?

Hendak kata tidak ada... Itulah, paling tidak memuaskan.

Tuan Haji sebut kepimpinan ulama perlu peningkatan, tetapi Salahuddin menyebut "penilaian semula".

Itu pendapat peribadi beliau. Saya nampak begitu (seperti dijelaskan di atas).

Saya
selalu mendengar ceramah-ceramah ulama muda ini. Masih stereotaip
(hujahnya). Daripada ucapannya kita tahu sudut bacaannya, kefahamannya.

Antaranya Tuan Haji?

(Ketawa) Tidak boleh sebut namalah. Saya sebut secara umum. Jadi, saya nampak peningkatan itu ... (sangat kurang)

Mereka ini dapat lingkungan umur?

Bawah 40 tahun.

Mereka ini kurang (kewibawaan) berbanding ulama berumur atas 40 tahun?

Sebab kita lihat, latar pengajian mereka di Mesir, Arab Saudi, atau Syria.

Negara-negara ini terkongkong daripada sudut politiknya, pendedahannya, dengan penindasan yang berlaku di sana.

mohamad sabu 040908 02Tidak ada demokrasi, lebih teruk daripada (demokrasi) Malaysia.

Berlainan dengan ulama-ulama kita di tahun 1950-an dan 1960-an. Kebanyakannya lulusan dari India.

Jadi di sana itu, universiti-universiti Aligarh, Deoband dan sebagainya, (orientasinya) lebih bersikap sains politik.

Lepas itu mereka balik. Misalnya (pemimpin PAS) profesor Zulkifli Mohamad di zaman itu.

Tetapi
sekarang ini, kalau di Mesir, Syria dan negeri-negeri Arab, semuanya
negeri yang diktator. Jadi, aliran pengajian mereka (bergantung) kepada
buku (sahaja) untuk lulus peperiksaan.

Itu yang saya rasa rimas sedikit dengan perkembangan semacam ini.

Istilah
"penilaian semula" yang digunakan (Pemuda PAS) itu berat dan serius.
Sebab, menilai semula boleh bermaksud menolak atau menerima
(kepemimpinan ulama)
.

(Perkara) itu kena tanya Ketua
Pemuda. Bagi saya, dasar itu sudah elok. Majlis Syura itu semuanya
sudah elok. Cuma peningkatan perlu dibuat.

Apakah (kenyataan) ini menunjukkan Pemuda PAS tidak selesa dengan kepimpinan ulama?

Saya tidak mahu komenlah perkara itu. (Ketawa kecil) Kena tanya Salahuddin sendiri perkara itu.

Adakah kepimpinan ulama ini lebih mirip kepada pendekatan Syiah? Kalau dalam (politik) Sunni, perkara ini tidak berapa jelas.

Saya
tidak nampak (isu) mazhab di situ. Sebab dunia Sunni ini, dan dunia
Islam ini, kita tengok apabila kita merdeka, kembali kepada
kediktatoran sebab garis panduan tidak ada. Masa revolusi itu, bagus,
tetapi ia kembali kepada (pemerintahan) diktator.

Macam (bekas
presiden Iraq) Saddam Hussein, sediakan anaknya (sebagai pengganti).
Kemudian (bekas presiden Syria) Hafiz al-Asad, juga mewariskan (kuasa)
kepada anak dia.

(Presiden Libya) Muammar Gaddafi juga sedang menyediakan anaknya (sebagai pengganti).

Dan
kita balik kepada (kedikdatoran) itu. Dan kita lihat, di negara-negara
orang Islam, imejnya (demokrasi) tidak ada sebab garis panduannya tidak
ada.

Dalam kepimpinan ulama kita, dasar ini (demokrasi) saya pegang sungguh-sungguh. Tetapi saya kata, pengisiannya itu.

Kalau (kepemimpinan ulama) itu kita kata (pendekatan) Syiah, dalam negara Sunni, manakah modelnya yang hendak kita tonjolkan?

Maknanya (kepemimpinan ulama) merentas aliran?

Maknanya merentas aliran. Jadi, dasarnya tidak salah. Yang saya sebut ini, pengisiannya itu.

Bahagian I PAS 'tunggu dan lihat' 16 Sept
Bahagian ketiga (esok) Anwar hanya berkesan tarik undi bukan Melayu

Technorati Tags: Leadership

















Berkuasa menjadi sekular -vs- Berkuasa menjadi Khalifah Allah
5 09 2008

Berkuasa menjadi sekular -vs- Berkuasa menjadi Khalifah Allah PDF Print E-mail

Rabu, 27 Ogos 2008 20:24
Setelah laporan liwat dibuat oleh Saiful Bukhari Azlan pada 28 Jun 2008 lalu, Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI) telah dengan lantangnya menyatakan bahawa itu semua merupakan konspirasi politik yang ingin membunuh karier politiknya sebagaimana yang pernah terjadi pada tahun 1998 dahulu. Malah, beliau turut menyatakan bahawa “komplot” tersebut dibuat semata-mata untuk menyekatnya daripada mengumumkan yang beliau akan bertanding di pilihan raya kecil serta mengumumkan 5 orang ahli parlimen BN yang akan menyeberang ke Pakatan Rakyat (PR) pada minggu tersebut. Semasa melakukan road-show di beberapa tempat di serata Malaysia, DSAI membayangkan beberapa tempat yang bakal menyaksikannya bertanding dalam pilihan raya kecil.

Pelbagai teka-teki dimainkan yang akhirnya terjawab apabila Dato’ Seri Dr. Wan Azizah, selaku penyandang kerusi parlimen P.044 Permatang Pauh selama 10 tahun ini, mengumumkan pengundurannya sebagai wakil rakyat pada 31 Julai 2008 dan sekali gus memberikan laluan kepada suaminya, DSAI untuk bertanding dalam pilihan raya kecil untuk mengisi kekosongan terancang kerusi tersebut.

Pada 8 Ogos 2008, Suruhanjaya Pilihan raya (SPR) mengumumkan kekosongan kerusi Parlimen P.044 dan terbuka untuk dipertandingkan. Sehari sebelum penamaan calon yang menyaksikan pertandingan 3 penjuru berlaku antara Datuk Arif Shah Omar dari Barisan Nasional (BN), DSAI dari Parti Keadilan Rakyat (PKR) dan Presiden Angkatan Keadilan Insan Malaysia (AKIM), Hanafi Mamat, Masjid Wilayah Persekutuan Jalan Duta menjadi saksi akan Mohd Saiful Bukhari Azlan melafazkan sumpah laknat dengan menyatakan bahawa DSAI telah meliwatnya pada 26 Jun 2008. Lantas, dengan itu ada pihak yang mendakwa bahawa sumpah Saiful Bukhari tersebut semata-mata merupakan permainan kotor BN untuk semakin mencemarkan peribadi DSAI yang memang sudah sedia ada terpalit kotoran terutamanya menjelang penamaan calon pada keesokan harinya.

Kempen terus dilangsungkan dengan diwarnai pelbagai adegan seperti yang dilaporkan media massa. Memang ini merupakan lumrah bagi kempen pilihan raya dalam sistem demokrasi yang diwarnai dengan adegan memukul wakil media, gaduh, raba, aksi lucah, isu bom palsu di bilik gerakan serta laporan polis yang telah lebih dari 40 laporan diterima, meskipun dilaporkan bahawa Unit Tindakan Khas (UTK) dan Komando 69 telah ditempatkan di Permatang Pauh. Selain ‘agendanya’ dimulai di Masjid Wilayah Kuala Lumpur, Datuk Seri Najib Tun Razak turut bersumpah di Masjid Jamek Guar Perahu pada 22 Ogos 2008 semasa majlis penyampaian sumbangan sebanyak RM1.4 juta kepada masjid-masjid di sekitar Permatang Pauh dengan menyatakan yang beliau tidak terlibat dengan pembunuhan model Mongolia, Altantuya Syaariibuu, malah tidak mengenalinya dengan harapan sumpahnya mampu membersihkan diri dari pertuduhan yang sering dilontarkan oleh DSAI yang sering mengaitkannya dengan kes tersebut. Selain itu, Pak Lah turut tidak terlepas berkempen dengan mengumumkan langkah popularnya menurunkan harga minyak antara 8 sen ke 22 sen seliter bermula 23 Ogos 2008.

Hari pengundian dijalankan pada 26 Ogos 2008 dengan kerajaan Negeri Pulau Pinang telah mengumumkan cuti umum agar memudahkan urusan pengundi- pengundi di Permatang Pauh untuk turun mengundi. Pos-pos mengundi dibuka seawal jam 8.00 pagi dan ditutup 5.00 petang sebelum proses penjumlahan undi dilakukan di Institut Perguruan Tuanku Bainun, Mengkuang dengan peti yang terakhir tiba pada pukul 8.25 malam dari Sekolah Kebangsaan Permatang Pasir. Semasa proses pengiraan undi dijalankan, beribu- ribu orang berkumpul di tempat penjumlahan undi dari penyokong parti-parti yang bertanding. Apabila keputusan pilihan raya kecil ini diumumkan oleh Suruhanjaya Pilihan raya (SPR), keputusan memihak kepada DSAI, yang telah menang dengan majoriti 15,671 undi dan disambut dengan tepuk sorak penyokong-penyokong yang sanggup berkumpul semenjak lewat petang. Ramai yang menyatakan bahawa, kemenangan DSAI bukanlah kemenangan bagi pengundi di Permatang Pauh, malah merupakan kemenangan bagi seluruh rakyat Malaysia. Bagi Timbalan Perdana Menteri pula, ia merupakan “cermin kepada amalan demokrasi yang masih segar” di Malaysia.

Itulah senario yang berlaku. Lalu apakah reaksi kita? Sebagai umat Islam, kita haruslah memandang bahawa memimpin dan menjadi seorang pemimpin merupakan satu amanah daripada Allah dan pembawa amanah ini haruslah menyempurnakan amanah tersebut dengan sebaik-baiknya berlandaskan suruhan serta larangan Allah. Amanah tersebut pastinya akan dipertanyakan oleh Allah di akhirat nanti. Hadis dari Ibnu Umar r.a meriwayatkan daripada Nabi s.a.w katanya bahawa Baginda telah bersabda:

“Kamu semua adalah pemimpin dan kamu semua akan bertanggungjawab terhadap apa yang kamu pimpin. Seorang pemerintah adalah pemimpin manusia dan dia akan bertanggungjawab terhadap rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin bagi ahli keluarganya dan dia akan bertanggungjawab terhadap mereka. Manakala seorang isteri adalah pemimpin rumah tangga, suami dan anak-anaknya, dia akan bertanggungjawab terhadap mereka. Seorang hamba adalah penjaga harta tuannya dan dia juga akan bertanggungjawab terhadap jagaannya. Ingatlah, kamu semua adalah pemimpin dan akan bertanggungjawab terhadap apa yang kamu pimpin.”

Oleh itu, meskipun kemenangan yang diraih oleh DSAI melalui sistem demokrasi kufur yang diterapkan sekarang ini, ia tetap merupakan satu amanah daripada Allah. Amanah agar mentadbir dan memimpin dengan hukum-hukum yang telah diturunkan Allah, dan bukannya dengan hukum-hukum selainnya. Kekuasaan merupakan anugerah Allah, dan bukannya satu barang perebutan, percakaran dan seterusnya menjadi agen perpecahan sesama umat Islam. Meskipun pelbagai konspirasi dilakukan dan pelbagai usaha dilaksanakan untuk meraihnya, sekiranya Allah tidak menghendakinya, ia pasti tidak akan terjadi. Sebagaimana firman Allah :

“Katakanlah, ‘Wahai Tuhan yang mempunyai kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kekuasaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.” [TMQ Ali Imran (3):26]

Bagi pejuang- pejuang yang benar-benar ikhlas menegakkan agama Allah di muka bumi ini dengan mendirikan semula Daulah Khilafah yang telah runtuh, mereka pastinya tidak akan lupa akan firman Allah :

“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diredhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembahKu dengan tiada mempersekutukan sesuatu apa pun denganKu. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” [TMQ An-Nur (24):55]

Bagi DSAI pula, ini merupakan peluang cerah bagi beliau untuk melakukan muhasabah secara lebih terbuka terhadap para pemimpin Malaysia, agar kembali kepada agama Allah, dengan menerapkan Islam dalam pemerintahan dan bukannya memerintah menurut hawa nafsu yang tanpa panduan dari Al-Quran dan sunah Rasulullah SAW. Muhasabah ini haruslah dilakukan sedaya upaya agar keadilan dan keamanan yang dilaksanakan oleh pemerintah merupakan keadilan dan keamanan Islam, dan bukannya keadilan dan keamanan sekular yang sebenarnya tak pernah berlaku adil tak pernah aman.

Akhir sekali, DSAI Anwar sewajibnya berusaha untuk menegakkan kembali Khilafah, sebuah institusi politik agung umat Islam yang diwajibkan penegakannya oleh Allah dan Rasul ke atas umat Islam. DSAI tidak sepatutnya mengimpikan untuk menjadi Perdana Menteri, malah lebih jauh dari itu, jika beliau benar-benar ingin menjadi ketua negara, maka beliau sepatutnya berusaha ke arah menjadi seorang Khalifah, yang akan memerintah dengan kitabullah dan sunah RasulNya, bukannya memerintah dengan sistem demokrasi dan undang-undang kufur yang ada sekarang. Peluang kini ada di depan mata, pilihan pula ada di tangan, jalan ke syurgakah atau jalan ke nerakakah yang akan dipilih, dan jangan lupa, ada Zat Yang Maha Kuasa sedang memerhatikan!

Tags:


Guan Eng umum tubuh SAR, kembalikan bantuan perkapita
Mohd Sabri Said
Fri | Sep 05, 08 | 12:22:45 pm MYT

PULAU PINANG, 5 Sept (Hrkh) - Kerajaan Negeri Pulau Pinang bercadang menubuhkan Sekolah Agama Rakyat (SAR) sendiri tidak lama lagi di kawasan yang akan dimaklumkan kemudian kata Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng.
Iklan




Jelasnya dalam majlis berbuka puasa bersama kepimpinan PAS Negeri di Restoran Kassim Mustaffa di Seberang Jaya semalam beliau menambah, semua cadangan itu akan diuruskan oleh Exco Hal Ehwal Agama, Pembangunan Usahawan dan Koperasi Penerangan dan Perhubungan Masyarakat, Mohamad Fairus Khairudin.

Beliau berharap Adun Permatang Pasir, Mohd Hamdan Abdul Rahman bekerjasama dengan Mohamad Fairus untuk berbincang mengenainya di samping membantu merealisasikan perancangan agar tidak ketinggalan.

"Kerajaan Negeri sedang merancang untuk menubuhkan SAR sendiri tidak lama lagi namun tempat, berapa buah dan peruntukan akan diberitahu kelak, " ujarnya.

Kerajaan Negeri juga akan mengembalikan peruntukan kepada SAR setelah dicantas oleh Kerajaan Barisan Nasional (BN) di era bekas Perdana Menteri, Dato' Seri Dr Mahathir Mohamad.

Peruntukan itu amat wajar tegasnya, untuk menghidupkan pergerakan persekolah agama untuk generasi Islam.

Menurut Lim lagi, Kerajaan Pakatan Rakyat bukan sepertimana BN yang sanggup menghukum SAR kerana sokongan pada parti itu kurang kononnya kebanyakan orang Melayu berpaling tadah menyokong pembangkang.

"Bila peruntukan dicantas oleh Kerajaan BN ia memberi kesan terhadap pendidikan terutamanya pihak sekolah yang mengelolakannya. Setelah berkuasa kita akan beri kembali, " katanya yang juga Ahli Parlimen Bagan. - mks._





Iran Luncurkan Satelit "Safir", AS Gelisah

Cetak


E-mail




Ditulis Oleh Muhsin Labib


Selasa, 19 Agustus 2008


Hari Ahad (17 Agustus 2008), Badan Antariksa Iran mengumumkan
keberhasiannya meluncurkan roket angkasa bernama Safir (Sang Utusan)
demi memasang satelit guna menopang teknologi komunikasi.




Beberapa hari sebelumnya, Presiden Iran, Mahmoud Ahmadinejad, seusai
kunjungan resmi ke Turki, mengumumkan bahwa negaranya tidak lama lagi
akan tercantum dalam list 10 negara pembuat satelit angkasa.



Ahamdinejad dalam upcara peluncuran tersebut, mengatakan bahwa
"kekuatan-kekuatan setan di dunia tidak menghendaki Iran memiliki
kemampuan teknologi karena menolak adanya perimbangan kekuatan dan
kemampuan di dunia."


Dalam wawancara dengan telivisi internasional, alalam, Ketua Badan
Antariksa Iran, Mohammad Rez Pour, mengatakan bahwa satelit buatan
putra bangsa Iran itu, dipersilakan untuk digunakan oleh seluruh negara
Islam.


Sejumlah sumber, sebagaimana dikutip aljazeera, dalam empat tahun ke
depan, Iran akan melumcurkan empat satelit untuk riset, terutama dalam
rangka mendeteksi bencana-bencana alam.


Pada tahun 2005, Iran telah meluncurkan satelit bernama Sina' dengan
menggunakan peluncur roket Rusia. Namun, Iran mengatakan bahwa roket
angkasa yang diluncurkannya kali ini adalah produknya murni.


Sementara itu, sebagaimana dilaporkan oleh telivisi aljazeera,
pemerintah Amerika Serikat, melalui Jubir Gedung Putih, secara
terang-terangan mengungkapkan kegelisahannya atas peluncuran tersebut,
karena menduga bahwa makin cepatnya kemajuan teknologi negeri Mulla itu
akan semakin mengancam eksistensi Israel.

Senarai semak amalan-amalan sunnah disepanjang Ramadan

Dilulus terbit pada Tuesday, September 02 @ 17:52:38 MYT oleh SongkokPutih


Oleh asli

") Berniat dalam hati untuk berpuasa di malam hari.

2) Mengtakhirkan Besahur di akhir malam .

Nabi SAW bersabda :" Perbezaan di antara puasa kami (umat Islam) dan puasa ahli kitab adalah makan sahur"

Hadis Riawayat Muslim, 2/770


Nabi juga bersabda : "Bersahurlah kamu, kerana pada sahur itu ada barakahnya"

Hadis Riwayat al-Bukhari, 4/1923 ; Muslim
Waktu
yang terbaik untuk makan sahur : adalah lebih kurang sama dengan kadar
waktu seseorang membaca 50 ayat al-Quran iaitu kira-kira 10 hingga 20
minit sebelum azan solat subuh dikumandangkan.

Menurut Anas r.a, Zaid bin Thabit r.a berkata:

"Kami
makan sahur bersama Nabi s.a.w , kemudian baginda berdiri untuk solat.
Aku berkata: Berapa lama antara azan dan sahur?” Beliau menjawab:
“Kira-kira (membaca) lima puluh ayat." -

Hadis riwayat al-Bukhari no: 1921.
Peringatan
!! : Adalah amat tidak digalakkan bagi seseorang yang bersahur dengan
hanya makan di sekitar jam 12 malam sebelum tidur. Kebanyakan individu
yang melakukan amalan ini sebenarnya amat merasa berat dan malas untuk
bangun di tengah malam. Ia pada hakikatnya adalah tidak menepati sunnah
yang diajarkan oleh Baginda SAW

3)
Mendirikan solat sunat tahajjud, witr dan beristifghar dan lain-lain
amalan sebelum menunaikan solat subuh berjemaah (bagi lelaki).

4) Memperbanyakkan bacaan Al-Quran dengan tenang dan tidak tergesa-gesa.

Disunnahkan
kepada seluruh umat Islam agar bertadarus (membaca dan mempelajari)
al-Quran. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bertadarus al-Quran bersama
Jibril a.s pada setiap malam di bulan Ramadan. Ibn Abbas r.a berkata:


"Jibril
a.s menemuinya (Nabi s.a.w ) pada setiap malam di bulan Ramadan hingga
bulan itu berlalu. Nabi s.a.w memperdengarkan bacaan al-Quran
kepadanya."

Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 1902.
Terdapat
ramai ulama silam menyebut tentang kepentingan mendahulukan membaca
al-quran di atas amalan sunat seperti menelaah kitab, membaca hadith
dan lain-lain. Ia adalah salah satu amalan yang paling diambil berat
oleh Nabi SAW ketika baginda membacanya bersama Malaikat Jibrail as.

4) Mengerjakan solat fardu secara berjemaah (bagi lelaki) dan solat sunat sunnah yang diajar nabi.

Anata solat sunat sunnah : solat sunat rawatib 12 rakaaat (qabliah dan ba'diah),solat sunat wudhuk, solat sunat dhuha

5) Memperbanyakkan doa semasa berpuasa.

Sepanjang
waktu kita sedang menjalani ibadah puasa, ia adalah sentiasa merupakan
waktu yang sesuai dan maqbul untuk kita berdoa, sebagaiaman di tegaskan
oleh Nabi S.a.w :-

ثلاثة حق على الله أن لا يرد لهم دعوة : الصائم حتى يفطر والمظلوم حتى ينتصر والمسافر حتى يرجع

Ertinya
: Tiga yang menjadi hak Allah untuk tidak menolak doa mereka, orang
berpuasa sehingga bebruka, orang yang dizalimi sehingga dibantu, dan
orang bermusafir sehinggalah ia pulang"

Riwayat Al-Bazaar

Sebuah hadis lain yang hampir sama maksudnya menyebutkan :-


Ertinya
: Tiga yang tidak ditolak doa mereka, orang berpuasa sehingga berbuka,
pemerintah yang adil dan doa orang yang dizalimi"

(
Riwayat At-Tirmizi, Ibn Majah, Ibn Hibban dan Ibn Khuzaimah ; Hadis
Hasan menurut Imam At-Tirmidzi dan Ibn Hajar, sohih menurut Syeikh
Ahmad Syakir)

6) Memperbanyakan doa ketika hampir berbuka

Ini kerana tahap maqbul tatkala itu semakin hebat berdasarkan hadith Nabi s.a.w :

إن للصائم عند فطره لدعوة ما ترد

Ertinya : Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa itu tatkala wkatu berbukanya,adalah waktu doa yang tidak ditolak

(Riwayat Ibn Majah ; Sohih

7) Menyegerakan berbuka puasa selepas kepastian masuk waktu maghrib.

Berdasarkan hadith Nabi SAW :

لا يزال الناس بخير ما عجلوا الفطر

Ertinya : "Sentiasalah umatku berada dalam kebaikan sepannjang kamu menyegerakan berbuka"

Riwayat Al-Bukhari, 4/1957.

Berbuka
juga perlu didahulukan sebelum menunaikan solat maghrib, malah jika
pada hari tersebut tahap kelaparan kita agak luar biasa, lebih baik
kita berbuka dan makan sekadar kelaparan tidak mengganggu solat Magrhib
kita.

Disebutkan bahawa tidaklah
Nabi SAW menunaikan solat Maghrib kecuali setelah berbuka walaupun
hanya dengan segelas air. (Abu Ya'la dan al-Bazzar : hadith Hasan).

8) Sunnah berbuka dengan beberapa biji rutab ( kurma basah) atau tamar (kurma kering) dan jika tiada keduanya mulakan dengan meneguk air.

كان
رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏يفطر على رطبات قبل أن يصلي فإن لم
تكن رطبات فعلى تمرات فإن لم تكن ‏ ‏حسا ‏ ‏حسوات ‏ ‏من ماء

Ertinya
: Rasulullah s.a.w berbuka dengan kurma basah (rutab) sebelum solat dan
sekiranya tiada rotab, maka tamar dan jika tiada, baginda meminum
beberapa teguk air"

Riwayat Abu Daud, Ahmad & At-Tirmidzi

(Riwayat Abu Daud, 2/2356 : Hadith Hasan).

Sambil memboca doa berbuka yang sohih dari nabi iaitu

ذهب الظمأ وابتلت العروق وثبت الأجر إن شاء الله

" Zahaba az-Zama u wabtallatil ‘uruq wathabatal ajru InsyaAllah"

Ertinya : "Telah hilanglah dahaga, telah basah ular leher dan telah tetap mendapat pahalanya InshaAllah "

Riwayat Abu Daud, 2/2357 : Hadith Hasan menurut Albani

10) Amat disunatkan untuk menyedeqahkan harta terutamanya bagi mempersiapkan juadah berbuka untuk orang ramai terutamanya orang miskin.

Umat
Islam sepatutnya menggunakan kesempatan di bulan Ramadan yang penuh
berkat ini dengan menggandakan amal kebajikan seperti bersedekah.
Rasulullah s.a.w yang sememangnya terkenal dengan sifat dermawan
sentiasa memperbanyakkan sedekah pada bulan Ramadan berbanding
bulan-bulan yang lain.

Ibn Abbas r.a berkata:


Nabi
s.a.w adalah manusia paling dermawan dalam hal kebaikan dan kemuncak
sifat dermawanan baginda itu ditunjukkan pada bulan Ramadan."

Hadis riwayat al-Bukhari, no: 1902.
Nabi SAW bersabda :

من فطر صائما كان له مثل أجره غير أنه لا ينقص من أجر الصائم شيئا

Ertinya
: Barangsiapa yang memberikan juadah berbuka buat orang yang berpuasa
maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa itu tanpa kurang
sedikit pun"

Riwayat At-Tirmidzi, 3/807; Hadith Hasan menurut Imam At-Tirmidzi

.

Disebut dalam sebuah hadis lain

ومن أشبع صائما سقاه الله من حوضي شربة لا يظمأ حتى يدخل الجنة

Ertinya
: Barangsiapa yang mengenyangkan seorang yang berpuasa ( berbuka),
Allah akan memberinya minum dari telagaku ini dengan satu minuman yang
tidak akan haus sehinggalah ia memasuki syurga "


Riwayat Al-Baihaqi ; Ibn Khuzaymah dalam Sohihnya : rujuk juga Tuhaftul Ahwazi


11) Menunaikan solat sunat terawih pada malam hari secara berjemaah buat lelaki dan wanita atau boleh juga dilakukan secara bersendirian. Ia berdasarkan hadith riwayat An-Nasaie yang sohih.

Boleh
juga untuk menunaikannya separuh di masjid dan separuh lagi di rumah,
terutamanya bagi sesiapa yang ingin melengkapkan kepada 20 rakaat.

12) Memperbanyakkan bersiwak .

Ia juga sohih dari Nabi SAW dari riwayat al-Bukhari.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Perkara-perkara yang perlu dielakkan semasa berpuasa :


1.Meninggalakan perkara2 mazmumah

Berpuasa
bukan sekadar meninggalkan makanan dan minuman. Tetapi, untuk
memperolehi kesempurnaan di dalam berpuasa seseorang seharusnya juga
meninggalkan perkataan-perkataan yang keji serta perbuatan-perbuatan
orang jahil. Rasulullah s.a.w bersabda:


"Puasa
adalah perisai. Oleh itu, janganlah seseorang mengerjakan rafath
(perkataan yang keji) atau berbuat sesuatu perkara yang jahil
(menyalahi hukum)."
Hadis riwayat al-Bukhari, no: 1894
2. Meninggalakan perbuatan yang lagha (sia-sia)

Justeru,
disunnahkan bagi orang yang berpuasa meninggalkan perbualan yang lagha
(tidak berfaedah), mengumpat, bercakap kotor, mencerca orang lain dan
sebagainya. Puasa juga mendidik seseorang untuk menjadi penyabar. Oleh
itu, seseorang yang berpuasa disunnahkan bersabar apabila dicerca
mahupun diperangi oleh pihak lain dengan mengucapkan “sesungguhnya aku
sedang berpuasa” sebagaimana sabda rasulullah s.a.w:


"Puasa
adalah perisai. Oleh itu, janganlah seseorang mengerjakan rafath
(perkataan yang keji) dan berbuat sesuatu perkara yang jahil (menyalahi
hukum). Jika seseorang itu diperangi atau dicaci, dia hendaklah
berkata: Sesungguhnya aku sedang berpuasa (Nabi menyebutnya dua kali).

Hadis riwayat Imam al-Bukhari, no: 1894.


3. Meninggalkan perbuatan mencerca dan memerangi termasuk percakapan bohong.

Semoga
melalui ucapan itu dapat mencegah pihak lain dari mencerca atau
memeranginya. Berbohong boleh mencacatkan kesempurnaan puasa. Oleh itu,
syariat melarang seseorang bercakap bohong ketika berpuasa dan Allah
melarang keras perbuatan dengan ancaman tidak akan menerima ibadah
puasanya. Rasulullah s.a.w bersabda:

"Sesiapa
yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan melakukan perbuatan it
uterus menerus, Allah langsung tidak berhajat (memandang) perbuatannya
yang meninggalkan makan dan minum (puasa)." -

Hadis riwayat al-Bukhari, no: 1903.

Rujukan :

1. Bonus Belanjawaan Vs Bonus Ramadhan oleh Ust. Zaharuddin Abdul Rahman (zaharuddin.net)

2. Amalan-Amalan Sunnah Pada Bulan Ramadan oleh Akhi Mohd Yaakub bin Mohd Yunus (al-fikrah.net)

3. Bersahur dan berbuka puasa cara Rasulullah Akhi Mohd Yaakub bin Mohd Yunus (al-fikrah.net)

Sumber : As-Syafi'e.Com











Lafadz Ratib Al-Haddad dan Kekuatan Riwayatnya






Assalamu 'alaikum wr wb.


Saya tertarik dengan tulisan ustadz tentang Ratib Al-Haddad, sebab
ustadz menyatakan bahwa lafadznya didasari dengan hadits yang shahih.
Memang selama ini saya hanya tahu jamaah masjid dekat rumah saya
sering membacanya, namun saya tidak tahu kalau ternyata lafadznya
banyak yang shahih.


Kalau tidak keberatan, mohon saya diberikan teksnya dan dilengkapi
dengan dasar hadits atau dalilnya yang shahih. Semoga ustadz tidak
berkeberatan memenuhi permintaan saya.


Wassalam


Alwi
hadad@alwi.com


Jawaban


Assalamu 'alaikum warahmatullahi wabarakatuh,


Kalau kita perhatikan, hampir semua isi kandungan ratib Al-Haddad
ini berisi ayat-ayat Quran yang memang telah disunnahkan untuk sering
dibaca. Dan juga terdapat dzikir-dzkikir yang ma'tsur dengan
dilandasi dengan hadits yang shahih.


Sehingga menurut Habib Mundzir, untuk membaca ratib Al-Haddad ini
tidak perlu lagi dapat 'ijazah', atau izin dari seorang ulama. Sebab
semua berisi ayat dan hadits shahih.


Berbeda dengan ratib lainnya, ada yang mesti harus ada ijazahnya.
Perlunya ijazah ini karena masih belum bisa dijamin keshahihan atau
kebenaran lafadz yang terdapat di dalam gubahan dan rangkaian doa di
dalamnya.


Ibarat cetakan mushaf Al-Quran, Departemen Agama RI biasanya
menyematkan tanda tashih yang berarti isi cetakannya sudah diteliti
dengan benar dan dijamin tidak ada kesalahan dalam penulisan.


Ijazah dari seorang ulama atas suatu teks ratib kira-kira
berfungsi demikian juga, yaitu untuk memastikan tidak adanya teks
yang bertentangan dengan akidah atau pun syariah.


Isi Kandungan Ratib Al-Haddad


1. Surat Al-Fatihah


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ
الرَّحِيْمِ اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ
الْعَالَمِيْنَ
. اَلرَّحْمنِ
الرَّحِيْمِ
. ماَلِكِ
يَوْمِ الدِّيْنِ إِيِّاكَ نَعْبُدُ
وَإِيَّاكَ نَسْتَعِيْنُ
. اِهْدِنَا
الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ
. صِرَاطَ
الَّذِيْنَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ
الْمَغْضُوْبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ
الضَّآلِّيْنَ
. آمِيْنِ


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.
Segala puji bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan mentadbir sekalian
alam. Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani. Yang Menguasai hari
Pembalasan hari Akhirat). Engkaulah sahaja Ya Allah) Yang Kami
sembah, dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.
Tunjuklah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau
telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan) orang-orang yang
Engkau telah murkai, dan bukan pula jalan) orang-orang yang sesat.


Tidak ada seorang pun yang meragukan fadhilah atau keutaman
membaca surat Al-Fatihah ini. Bahkan surat ini juga dinamakan surat
'Ruqyah' berdasarkan hadits yang shahih yang terdapat di dalam Shahih
Bukhari, bab Ma yu'tha firruqyati 'ala ahya'il arab bi
fatihatil kitab
hadits no. 2276 dan juga dalam Shahih
Muslim kitabus salam bab jawazu akhdzil ujrah 'alarruqyati bil quran
wal-adzkar
no. 65.


2. Ayat Kursi


Ratib ini kemudian diteruskan dengan membaca ayat Kursi yang
terkenal itu.


اَللهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ
هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّوْمُ لاَ تَأْخُذُهُ
سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ لَهُ مَا فِي
السَّموَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ مَنْ
ذَا الَّذِيْ يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ
بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ
أَيْدِيْهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلاَ
يُحِيْطُوْنَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ
إِلاَّ بِمَا شَآءَ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ
السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ وَلاَ يَؤُدُهُ
حِفْظُهُمَا وَهُوَ العَلِيُّ العَظِيْمُ
.


Allah, tiada Tuhan melainkan Dia, Yang Tetap hidup, Yang Kekal
selama-lamanya. Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki
segala yang ada di langit dan di bumi. Tiada sesiapa yang dapat
memberi syafaat di sisi-Nya melainkan dengan izin-Nya. Yang
mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di
belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari ilmu
Allah melainkan apa yang Allah kehendaki. Luasnya Kursi Allah
meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah
menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi, lagi
Maha Besar.
QS. Al-Baqarah: 255)


Tentang keutamaan kita membaca ayat kursi ini, setidaknya ada 99
hadits yang menerangkan fadhilahnya. Di antaranya ialah untuk menolak
syaitan, benteng pertahanan, melapangkan fikiran dan menambahkan
iman.


3. Ayat-ayat Penghabisan Surat Al-Baqarah


Setelah itu ratib ini diteruskan dengan membaca ayat-ayat
penghabisan dari surat Al-Baqarah:


آمَنَ الرَّسُوْلُ بِمَآ
أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّه
وَالْمُؤْمِنُوْنَ كُلٌّ آمَنَ بِاللهِ
وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ
لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ
وَقَالُوا سَمِعْناَ وَأَطَعْناَ
غُفْراَنَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ
الْمَصِيْرُ
.


Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya
dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman
kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan
Rasul-rasulNya. Katakan): “Kami tidak membezakan antara seorang
rasul dengan rasul-rasul yang lain." Mereka berkata lagi: Kami
dengar dan kami taat kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan
kepadaMu jualah tempat kembali”
QS Al-Baqarah 285)


Diriwayatkan daripada Abu Mas'ud al-Badri r.a katanya: Rasulullah
s.a.w pernah bersabda: Dua ayat terakhir dari surah al-Baqarah,
memadai kepada seseorang yang membacanya pada malam hari sebagai
pelindung dirinya.


لاََ يُكَلِّفُ اللهُ
نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا
كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ
رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَآ إِنْ نَسِيْنَآ
أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ
عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ
عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا
وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَالاَ طَاقَةَ لَنَا
بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا
وَارْحَمْنآ أَنْتَ مَوْلاَنَا فَانْصُرْناَ
عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِيْنَ
.


Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya
olehnya. Ia mendapat pahala atas kebaikan yang diusahakannya, dan ia
juga menanggung dosa atas kejahatan yang diusahakannya. Mereka berdoa
dengan berkata), "Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan
kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami!
Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana
yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada
kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa
yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami,
serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami.
Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai
kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”
QS Al-Baqarah Ayat
286)


Dari Muslim, diriwayatkan daripada Abdullah ibn Abbas r.a.:
Apabila Jibril sedang duduk dengan Rasulullah s.a.w., dia
mendengar bunyi pintu di atasnya. Dia mengangkat kepalanya lalu
berkata: “Ini ialah bunyi sebuah pintu di syurga yang tidak pernah
dibuka.” Lalu satu malaikat pun turun, dan Jibril berkata lagi, “Ia
malaikat yang tidak pernah turun ke bumi” Malaikat itu memberi
salam lalu berkata, “Bersyukurlah atas dua cahaya yang diberi
kepadamu yang tidak pernah diberi kepada rasul-rasul
sebelummu-“Fatihat al-Kitab dan ayat penghabisan Surah al-Baqarah”.
Kamu akan mendapat manfaat setiap kali kamu membacanya.


4. Dikir


لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ
وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ
الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِي
وَيُمِيْتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ
قَدِيرٌ
.


Tiada Tuhan Melainkan Allah, Yang satu dan tiada sekutu bagi-
Nya. Bagi-Nya segala kekuasaan, dan bagi-Nya segala pujian. Dialah
yang menghidupkan dan yang mematikan, dan Dia sangat berkuasa atas
segala sesuatu


Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah SAW
berkata, “Siapa yang membaca ayat ini seratus kali sehari,
pahalanya seperti memerdekakan sepuluh orang hamba, Seratus kebajikan
dituliskan untuknya dan seratus keburukan dibuang darinya, dan
menjadi benteng dari gangguan syaitan sepanjang hari.”
HR
Bukhari, Muslim dan Malik)


5. Lafadz Al-Baqiyaushshalihat


سٌبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ
لِلَّهِ وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اْللهُ
وَاللهُ اَكْبَرُ
.


Maha suci Allah, segala puji bagi Allah, tiada Tuhan melainkan
Allah dan Allah Tuhan Yang Maha Besar.


Dari Samurah ibn Jundah bahwa Rasulullah s.a.w bersabda:
Zikir-zikir yang paling dekat di sisi Allah adalah empat, yaitu
tasbih, takbir, tahmid dan tahlil, tidak berbeda yang mana aturannya
apabila engkau berzikirullah
. HR Muslim)


6. Tasbih


سُبْحَانَ اللهِ
وَبِحَمْدِهِ سُبْحاَنَ اللهِ الْعَظِيْمِ
.


Maha suci Allah segala puji khusus bagi-Nya, Maha suci Allah
Yang Maha Agung


Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Dua zikir yang mudah di atas lidah tetapi berat
pahalanya dan disukai oleh Allah ialah: 'SubhanAllah al-Azim dan
'SubhanAllah wa bihamdihi.
”HR Bukhari)


7. Minta Ampun dan Tobat


رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا
وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ
التَّوَّابُ الرَّحِيْ


Ya Allah ampunlah dosaku dan terimalah taubatku, sesungguhnya
Engkau Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang
.


Dalilnya adalah beberapa ayat Quran berikut ini:


Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah; karena
sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani
.QS.
Surah 4: An-Nisa’; Ayat 106: )


Juga Surah 11: Hud; Ayat 90


8. Shalawat Kepada Nabi SAW


اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى
مُحَمَّدٍ، اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَيْهِ
وَسَلِّمْ
.


Ya Allah, cucurkan selawat ke atas Muhammad, Ya Allah, cucurkan
selawat ke atasnya dan kesejahteraan-Mu
.


Dalilnya sangat banyak yang menganjurkan kita untuk bershalawat
kepada Nabi SAW, di antaranya ayat berikut ini:


Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat ke atas Nabi;
wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta
ucapkanlah salam dengan penghormatan yang sepenuhnya.
QS.
Al-Ahzab: 56)


Dari Abdullah bin Amr berkatabahwa RAsulullah SAW bersabda: “Orang
yang bershalawat kepadaku sekali, Allah akan bershalawat kepadanya
sepuluh kali.
HR Muslim)


9. Minta Perlindungan kepada Allah


أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ
اللهِ التَّآمَّاتِ مِنْ شَرِّمَا خَلَق


Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari
kejahatan makhluk-Nya.


Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang membaca doa ini tiga
kali, tiada apa-apa malapetaka akan terjatuh atasnya.”
HR Abu
Dawud dan Tirmizi, )


بِسْـمِ اللهِ الَّذِي
لاَ يَضُـرُّ مَعَ اسْـمِهِ شَيْءٌ فِي
الأَرْضِ وَلاَ فِي الْسَّمَـآءِ وَهُوَ
الْسَّمِيْـعُ الْعَلِيْـمُ
.


Dengan nama Allah yang dengan nama-Nya tiada suatu pun, baik di
bumi mahupun di langit dapat memberi bencana, dan Dia Maha Mendengar
Lagi Maha Mengetahui.


Nabi Muhammad SAW bersabda: “Hamba-hamba Allah yang membaca
doa ini pada waktu pagi dan petang tiga kali, tiada apa jua kesakitan
akan dialaminya.”
HR Ibn Hibban)


10. Menyatakan Keridhaan Kepada Allah, Islam dan Muhammad


رَضِيْنَـا بِاللهِ
رَبًّا وَبِالإِسْـلاَمِ دِيْنـًا
وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيّـًا


Kami redha Allah sebagai Tuhan kami, Islam sebagai Agama kami
dan Muhammad sebagai Nabi kami.


11. Basmalah


بِسْمِ اللهِ وَالْحَمْدُ
لِلَّهِ وَالْخَيْرُ وَالشَّـرُّ
بِمَشِيْئَـةِ اللهِ
.


Dengan Nama Allah, segala pujian bagi-Nya, dan segala kebaikan
dan kejahatan adalah kehendak Allah.


Rasulullah s.a.w. bersabda: Wahai Abu Hurairah, bila kamu
keluar negeri untuk berniaga, bacakan ayat ini supaya ia membawa kamu
ke jalan yang benar. Dan setiap perbuatan mesti bermula dengan
‘Bismillah’ dan penutupnya ialah “Alhamdulillah”.


12. Taubat


. آمَنَّا بِاللهِ
وَاليَوْمِ الآخِرِ تُبْناَ إِلَى اللهِ
باَطِناً وَظَاهِرًا
.


Kami beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, dan kami bertaubat
kepada Allah batin dan zahir.


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah
dengan “Taubat Nasuha”. Diriwayatkan oleh Ibn Majah: Rasulullah
bersabda: Orang yang bertaubat itu adalah kekasih Allah. Dan orang
yang bertaubat itu ialah seumpama orang yang tiada apa-apa dosa
.”
(QS At-Tahrim: 8)


يَا رَبَّنَا وَاعْفُ
عَنَّا وَامْحُ الَّذِيْ كَانَ مِنَّا
..


Ya Tuhan kami, maafkan kami dan hapuskanlah apa-apa dosa) yang
ada pada kami.


Dan hendaklah engkau memohon keampunan kepada Allah;
sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani
.”
(QS. An-Nisa’: 106)


13. Minta Dimatikan dalam Keadaan Muslim


ياَ ذَا الْجَلاَلِ
وَالإِكْراَمِ أَمِتْناَ عَلَى دِيْنِ
الإِسْلاَمِ
.


Wahai Tuhan yang mempunyai sifat Keagungan dan sifat Pemurah,
matikanlah kami dalam agama Islam.


14. Minta Dihindari dari Orang Zhalim


ياَ قَوِيُّ ياَ مَتِيْـنُ
إَكْفِ شَرَّ الظَّالِمِيْـنَ
..


Wahai Tuhan yang Maha Kuat lagi Maha Gagah, hindarkanlah kami
dari kejahatan orang-orang yang zalim.


صْلَحَ اللهُ أُمُوْرَ
الْمُسْلِمِيْنَ صَرَفَ اللهُ شَرَّ
الْمُؤْذِيْنَ


Semoga Allah memperbaiki urusan kaum muslimim dan menghindarkan
mereka dari kejahatan orang-orang yang suka menggangu.


Diriwayatkan oleh Abu Darda’ bahwa Rasulullah s.a.w.
bersabda: “Tiada seorang mukmin pun yang berdoa untuk kaumnya yang
tidak bersamanya, melainkan akan didoakan oleh Malaikat, “Sama juga
untukmu”.


15. Menyebut Nama-nama Allah


يـَا عَلِيُّ يـَا كَبِيْرُ
يـَا عَلِيْمُ يـَا قَدِيْرُ يـَا سَمِيعُ
يـَا بَصِيْرُ يـَا لَطِيْفُ يـَا
خَبِيْرُ
.


Wahai Tuhan Yang Maha Mulia, lagi Maha Besar, Yang Maha
Mengetahui lagi Sentiasa Sanggup, Yang Maha Mendengar lagi Melihat.
Yang Maha Lemah-Lembut lagi Maha Mengetahui


Katakanlah wahai Muhammad), "Serulah nama “Allah”
atau “Ar-Rahman”, yang mana sahaja kamu serukan; kerana Allah
mempunyai banyak nama yang baik serta mulia. Dan janganlah engkau
nyaringkan bacaan doa atau sembahyangmu, juga janganlah engkau
perlahankannya, dan gunakanlah sahaja satu cara yang sederhana antara
itu."
(QS. Bani Israil: 110)


ياَ فَارِجَ الهَمِّ يَا
كَاشِفَ الغَّمِّ يَا مَنْ لِعَبْدِهِ
يَغْفِرُ وَيَرْحَم


Wahai Tuhan yang melegakan dari dukacita, lagi melapangkan dada
dari rasa sempit. Wahai Tuhan yang mengampuni dan menyayangi
hamba-hamba-Nya.


Dari Anas ibn Malik: “Ketika saya bersama Rasulullah s.a.w.,
ada seseorang berdoa, “Ya Allah saya meminta kerana segala pujian
ialah untuk-Mu dan tiada Tuhan melainkan-Mu, Kamulah yang Pemberi
Rahmat dan yang Pengampun, Permulaan Dunia dan Akhirat, Maharaja
Teragung, Yang Hidup dan Yang Tersendiri”. Rasulullah s.a.w.
bersabda: “Dia berdoa kepada Allah menggunakan sebaik-baik
nama-nama-Nya, Allah akan memakbulkannya kerana apabila diminta
dengan nama-nama-Nya Allah akan memberi.
(HR Abu Dawud)


16. Minta Ampunan


أَسْتَغْفِرُ اللهَ رَبَّ
الْبَرَايَا أَسْتَغْفِرُ اللهَ مِنَ
الْخَطَاياَ


Aku memohon keampunan Allah Tuhan Pencipta sekalian makhluk, aku
memohon keampunan Allah dari sekalian kesalahan.


Dan hendaklah engkau memohon keampunan daripada Allah;
sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(QS. An-Nisa’: 106)


Dan mintalah keampunan Tuhanmu, kemudian kembalilah taat
kepada-Nya. Sesungguhnya Tuhanku Maha Mengasihani, lagi Maha
Pengasih”
(QS. Hud: 90)


17. Tahlil


لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ


Tiada Tuhan Melainkan Allah


Kalimah “La ilaha illallah” ini adalah kunci syurga.


Diriwayatkan oleh Abu Dzar bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Allah tidak membenarkan seseorang masuk ke neraka jikalau dia
mengucapkan kalimah tauhid ini berulang-ulang kali.


18. Shalawat


مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ
وَشَرَّفَ وَكَرَّمَ وَمَجَّدَ وَعَظَّمَ
وَرَضِيَ اللهُ تَعاَلَى عَنْ آلِ
وَأَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ أَجْمَعِيْنَ،
وَالتَّابِعِيْنَ وَتَابِعِ التَّابِعِيْنَ
بِإِحْسَانٍ مِنْ يَوْمِنَا هَذَا إِلَى
يَوْمِ الدِّيْنِ وَعَلَيْناَ مَعَهُمْ
وَفِيْهِمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ
الرَّاحِمِيْنَ
..


Muhammad Rasulullah, Allah Mencucurkan Selawat dan
Kesejahteraan keatasnya dan keluarganya. Moga-moga dipermuliakan,
diperbesarkan, dan diperjunjungkan kebesarannya. Serta Allah Ta'ala
meredhai akan sekalian keluarga dan sahabat Rasulullah, sekalian
tabi'in dan yang mengikuti mereka dengan kebaikan dari hari ini
sehingga Hari Kiamat, dan semoga kita bersama mereka dengan rahmat-Mu
wahai Yang Maha Pengasih daripada yang mengasihani.


19. Membaca Tiga Surat


سْم اللهِ الرَّحْمنِ
الرَّحِيْمِ
. قُلْ هُوَ
اللهُ أَحَـدٌ
. اَللهُ
الصَّمَـدُ
. لَمْ
يَلِـدْ وَلَمْ يٌوْلَـدْ
. وَلَمْ
يَكُـنْ لَهُ كُفُـوًا أَحَـدٌ


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Katakanlah wahai Muhammad): “Dialah Allah Yang Maha Esa; Allah Yang
menjadi tumpuan segala permohonan; Ia tidak beranak, dan Ia pula
tidak diperanakkan; Dan tidak ada sesiapapun yang sebanding
dengan-Nya.


Dari Abu Sa’id al-khudri; seseorang mendengar bacaan surah
al-Ikhlas berulang-ulang di masjid. Pada keesokan paginya dia datang
kepada Rasulullah s.a.w. dan sampaikan perkara itu kepadanya sebab
dia menyangka bacaan itu tidak cukup dan lengkap. Rasulullah s.a.w
berkata, “Demi tangan yang memegang nyawaku, surah itu seperti
sepertiga al-Quran!” Dari Al-Muwatta', diriwayatkan oleh Abu
Hurairah; Saya sedang berjalan dengan Rasulullah s.a.w, lalu baginda
mendengar seseorang membaca surah al-Ikhlas. Baginda berkata,
“Wajiblah.” Saya bertanya kepadanya, “Apa ya Rasulallah?”
Baginda menjawab, “Syurga” Wajiblah syurga bagi si pembaca itu)
.
(HR Bukhari)


بِسْم اللهِ الرَّحْمنِ
الرَّحِيْمِ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ
الْفَلَقِ، مِنْ شَرِّ ماَ خَلَقَ، وَمِنْ
شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ، وَمِنْ
شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ،
وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَد
.


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Katakanlah wahai Muhammad); “Aku berlindung dengan Tuhan yang
menciptakan cahaya subuh, daripada kejahatan makhluk-makhluk yang Ia
ciptakan; dan daripada kejahatan malam apabila ia gelap gelita; dan
daripada ahli-ahli sihir) yang menghembus pada simpulan-simpulan
ikatan; dan daripada kejahatan orang yang dengki apabila ia melakukan
kedengkiannya”.


Dari Aisyah r.a katanya: Rasulullah s.a.w biasanya apabila ada
salah seorang anggota keluarga baginda yang sakit, baginda
menyemburnya dengan membaca bacaan-bacaan. Sementara itu, ketika
baginda menderita sakit yang menyebabkan baginda wafat, aku juga
menyemburkan baginda dan mengusap baginda dengan tangan baginda
sendiri, kerana tangan baginda tentu lebih banyak berkatnya daripada
tanganku.


بِسْم اللهِ الرَّحْمنِ
الرَّحِيْمِ قُلْ أَعُوْذُ بِرَبِّ
النَّاسِ، مَلِكِ النَّاسِ، إِلَهِ
النَّاسِ، مِنْ شَرِّ الْوَسْوَاسِ
الْخَنَّاسِ، اَلَّذِيْ يُوَسْوِسُ فِي
صُدُوْرِ النَّاسِ، مِنَ الْجِنَّةِ
وَالنَّاسِ
..


Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Katakanlah wahai Muhammad): “Aku berlindung dengan Tuhan sekalian
manusia. Yang Menguasai sekalian manusia, Tuhan yang berhak disembah
oleh sekalian manusia, Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul
tenggelam, Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam hati
manusia, dari kalangan jin dan manusia”
.


Dari Abu Sa’id al-Khudri; Nabi Muhammad s.a.w selalu meminta
perlindungan daripada kejahatan jin dan perbuatan hasad manusia.
Apabila surah al-falaq dan an-nas turun, baginda ketepikan yang lain
dan membaca ayat-ayat ini saja
. (HR Tirimizy)


20. Mengirim Pahala Bacaan Surat Al-Fatihah


Salah satu di antara perbedaan pendapat para ulama adalah tentang
apakah pahala bacaan Quran bisa ditransfer kepada orang lain yang
sudah wafat.


Dalam hal ini kami pernah menjawab sebelum, silahkan periksa
jawaban kami di:
http://www.eramuslim.com/ustadz/qrn/6915100351-bertanya-mengenai-transfer-pahala.htm


Rupanya penyusun ratib Al-Haddad ini termasuk kalangan yang
meyakini dibenarkannya pengiriman pahala bacaan Quran kepada orang
yang sudah wafat. Sebagai bagian dari khilaf para ulama, maka hal ini
seharusnya bisa kita terima secara wajar.


Maka pada bagian akhir dari rangkaian dzikir yang disusunnya, ada
pengiriman pahala untuk orang-orang tertentu.


اَلْفَاتِحَةَ إِلَى
رُوحِ سَيِّدِنَا الْفَقِيْهِ الْمُقَدَّمِ
مُحَمَّد بِن عَلِيّ باَ عَلَوِي
وَأُصُولِهِمْ وَفُرُوعِهِمْ وَكفَّةِ
سَادَاتِنَا آلِ أَبِي عَلَوِي أَنَّ
اللهَ يُعْلِي دَرَجَاتِهِمْ فِي
الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا بِهِمْ
وَبِأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِ هِمْ
فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْياَ وَالآخِرَةِ
..


Bacalah Al-fatihah kepada roh Penghulu kita al-Faqih
al-Muqaddam, Muhammad ibn Ali Ba’alawi, dan kepada asal-usul dan
keturunannya, dan kepada semua penghulu kita dari keluarga bani
‘Alawi, moga-moga Allah tinggikan darjat mereka di syurga, dan
memberi kita manfaat dengan mereka, rahasia-rahasia mereka, cahaya
mereka di dalam agama, dunia dan akhirat
.


اَلْفَاتِحَةَ إِلَى
أَرْوَاحِ ساَدَاتِنَا الصُّوْفِيَّةِ
أَيْنَمَا كَانُوا فِي مَشَارِقِ الأَرْضِ
وَمَغَارِبِهَا وَحَلَّتْ أَرْوَاحُهُمْ
- أَنَّ اللهَ يُعْلِي
دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّةِ وَيَنْفَعُنَا
بِهِمْ وَبِعُلُومِهِمْ وَبِأَسْرَارِهِمْ
وَأَنْوَارِ هِمْ، وَيُلْحِقُنَا بِهِمْ
فِي خَيْرٍ وَعَافِيَةٍ
. 28


Bacalah al-fatihah kepada roh-roh Penghulu kita Ahli Ahli Sufi,
di mana saja roh mereka berada, di timur atau barat, moga moga Allah
tinggikan darjat mereka di syurga, dan memberi kita manfaat dengan
mereka, ilmu-ilmu mereka, rahsia-rahsia mereka, cahaya mereka, dan
golongkan kami bersama mereka dalam keadaan baik dan afiah.


اَلْفَاتِحَةَ إِلَى
رُوْحِ صاَحِبِ الرَّاتِبِ قُطْبِ
الإِرْشَادِ وَغَوْثِ الْعِبَادِ
وَالْبِلاَدِ الْحَبِيْبِ عَبْدِ اللهِ
بِنْ عَلَوِي الْحَدَّاد وَأُصُوْلِهِ
وَفُرُوْعِهِ أَنَّ اللهَ يُعْلِي
دَرَجَاتِهِمْ فِي الْجَنَّة وَيَنْفَعُنَا
بِهِمْ وَأَسْرَارِهِمْ وَأَنْوَارِهِمْ
بَرَكَاتِهِمْ فِي الدِّيْنِ وَالدُّنْياَ
وَالآخِرَةِ


Bacalah fatihah kepada roh Penyusun Ratib ini, Qutbil-Irshad,
Penyelamat kaum dan negaranya, Al-Habib Abdullah ibn Alawi Al-Haddad,
asal-usul dan keturunannya, moga moga Allah meninggikan darjat mereka
di syurga, dan memberi kita manfaat dari mereka, rahsia-rahsia
mereka, cahaya dan berkat mereka di dalam agama, dunia dan akhirat.


اَلْفَاتِحَة إِلَى
كَافَّةِ عِبَادِ اللهِ الصّالِحِينَ
وَالْوَالِدِيْنِ وَجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِينَ
وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ
وَالْمُسْلِمَاتِ أَنْ اللهَ يَغْفِرُ
لَهُمْ وَيَرْحَمُهُمْ وَيَنْفَعُنَا
بَأَسْرَارِهِمْ وبَرَكَاتِهِمْ
.


Bacalah Fatihah kepada hamba hamba Allah yang soleh, ibu bapa
kami, mukminin dan mukminat, muslimin dan muslimat, moga moga Allah
mengampuni mereka dan merahmati mereka dan memberi kita manfaat
dengan rahsia rahsia dan barakah mereka.


21. Doa Penutup


Sebagai penutup, dzikir ini kemudian ditutup dengan doa
penghabisan yang lafadznya demikian:


اَلْحَمْدُ اللهِ رَبِّ
العَالَمِيْنَ حَمْدًا يُوَافِي نِعَمَهُ
وَيُكَافِئُ مَزِيْدَه، اَللَّهُمَّ
صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وأَهْلِ
بَيْتِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ
.
اَللَّهُمَّ إِنَّا
نَسْأَلُكَ بِحَقِّ الْفَتِحَةِ
الْمُعَظَّمَةِ وَالسَّبْعِ الْمَثَانِيْ
أَنْ تَفْتَحْ لَنَا بِكُلِّ خَيْر،
وَأَنْ تَتَفَضَّلَ عَلَيْنَا بِكُلِّ
خَيْر، وَأَنْ تَجْعَلْنَا مِنْ أَهْلِ
الْخَيْر، وَأَنْ تُعَامِلُنَا يَا
مَوْلاَنَا مُعَامَلَتَكَ لأَهْلِ
الْخَيْر، وَأَنْ تَحْفَظَنَا فِي
أَدْيَانِنَا وَأَنْفُسِنَا وَأَوْلاَدِنَا
وَأَصْحَابِنَا وَأَحْبَابِنَا مِنْ
كُلِّ مِحْنَةٍ وَبُؤْسٍ وَضِيْر إِنَّكَ
وَلِيٌّ كُلِّ خَيْر وَمُتَفَضَّلٌ
بِكُلِّ خَيْر وَمُعْطٍ لِكُلِّ خَيْر
يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن
.


Segala puji hanya bagi Allah, Tuhan yang memelihara dan
mentadbirkan sekalian alam, segala puji pujian bagi-Nya atas
penambahan nikmat-Nya kepada kami, moga moga Allah mencucurkan
selawat dan kesehahteraan ke atas Penghulu kami Muhammad, ahli
keluarga dan sahabat-sahabat baginda. Wahai Tuhan, kami memohon
dengan haq benarnya) surah fatihah yang Agung, yaitu tujuh ayat yang
selalu di ulang-ulang, bukakan untuk kami segala perkara kebaikan dan
kurniakanlah kepada kami segala kebaikan, jadikanlah kami dari
golongan insan yang baik; dan peliharakanlah kami Ya tuhan kami.
sepertimana Kamu memelihara hamba-hambaMu yang baik, lindungilah
agama kami, diri kami, anak anak kami, sahabat-sahabat kami, serta
semua yang kami sayangi dari segala kesengsaraan, kesedihan, dan
kemudharatan. Sesungguhnya Engkaulah Maha Pelindung dari seluruh
kebaikan dan Engkaulah yang mengurniakan seluruh kebaikan dan memberi
kepada sesiapa saja kebaikan dan Engkaulah yang Maha Pengasih dan
Maha Penyayang. Amin Ya Rabbal Alamin.


اَللَّهُمَّ إِنَّا
نَسْـأَلُكَ رِضَـاكَ وَالْجَنَّـةَ
وَنَـعُوْذُ بِكَ مِنْ سَـخَطِكَ
وَالنَّـارِ


Ya Allah, sesungguhnya kami memohon keredhaan dan syurga-Mu;
dan kami memohon perlindungan-Mu dari kemarahan-Mu dan api neraka.


Dari Anas ibn Malik radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah SAW
bersabda, “Siapa memohon kepada Allah untuk surga tiga kali, Surga
akan berkata, “Ya Allah bawalah dia ke dalam syurga;” dan jikalau
ia memohon perlindungan dari api neraka tiga kali, lalu neraka pun
akan berkata, “Ya Allah berilah dia perlindungan dari neraka.”
HR
Tirmizi dan An-Nasa’i)


Penutup


Rangkaian lafadz ini adalah susunan manusia biasa, bukan dari
Rasulullah SAW. Namun sumber-sumbernya berasal dari ayat Quran, serta
hadits-hadits yang umumnya dikatakan maqbul atau bisa diterima, bahwa
memang Rasulullah SAW mengajarkannya.


Sebagian kalangan yang 'anti dzikir' atau 'anti ratib' berargumen
bahwa Rasulullah SAW tidak mengajarkan rangkaian dzikir seperti ini,
sehingga kalau tidak ada ketetapan yang langsung dari diri beliau SAW
sendiri, kita tidak boleh mengarang sendiri. Termasuk mengarang
rangkaiannya bacaannya, sehingga kalau mau dzikir, ya dzikir saja
tanpa harus dirangkai-rangkai menjadi sebuah ritual tersendiri.


Sikap kita kalau bertemu kedua kutub ini tentu harus lebih dewasa.
Kita tidak mungkin menyalahkan salah satunya, juga tidak mungkin juga
ikut membuat suasana menjadi semakin panas.


Yang perlu kita pahami adalah bahwa keberagaman dalam menjalankan
agama ini sudah ada sejak zaman para shahabat nabi. Ada shahabat yang
cenderung menjalankan agama secara apa adanya, tanpa melihat latar
belakangnya, pokoknya begitu ya begitu. Tapi ada juga para shahabat
yang selalu memandang sesuatu sesuai pokok persoalan dan keadannya.


Jadi kalau para shahabat nabi saja di masa lalu sudah agak beragam
cara pandangnya, masak sih kita hari ini tidak boleh melakukannya?
Bukankah para shahabat itu sebagiannya juga dijamin masuk surga?


Wallahu a'lam bishshawab, wassalamu 'alaikum warahmatullahi
wabarakatuh,


Ahmad Sarwat, Lc






Tags:


Ahad 31 Ogos 2008 | 28 Sha'ban 1429 Hijrah

Perutusan khas sempena Ramadan al-mubarak
Dato' Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang
Sun | Aug 31, 08 | 6:55:49 am MYT

Umat Islam seluruh dunia termasuk di Malaysia menyambut kedatangan bulan yang paling mulia dalam kalendar Islam, Ramadan al-Mubarak dengan penuh kegembiraan dan keinsafan.
Iklan




Ia bukan sekadar bulan diwajibkan berpuasa tetapi lebih penting pada bulan ini hukum dan perlembagaan tertinggi buat umat manusia, al-Quran, diturunkan Allah SWT.

"Bulan Ramadhan, yang di dalamnya diturunkan al-Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan (antara yang benar dan salah)." (maksud al Baqarah: 185)

Melalui al-Quran, maka Allah menyelesaikan segala kemelut dan permasalahan manusia khasnya bagi mereka yang mahu menjunjung dan melaksanakannya.

Oleh itu bulan Ramadan ini bukan sekadar bulan ruhiyah (spiritual) bagi mereka yang tekun menghayatinya tetapi ia sebenarnya bulan siyasiyah (politik) kerana di bulan inilah hukum dan peraturan lengkap bagi manusia diperturunkan Allah SWT kepada Rasul-Nya s.a.w.

Di samping kita mengejar manfaat dan kelebihan Ramadan sebagai bulan ruhiyah kita juga wajar menghayatinya sebagai bulan siyasiah bagi mengembelengkan seluruh tenaga dalam meyakinkan segenap lapisan masyarakat bahawa formula untuk menyelamatkan agama, bangsa dan negara kita hanyalah apabila kita kembali kepada al-Quran yang diturunkan pada bulan ini di samping berpegang teguh kepada Sunnah Rasul-Nya.

Di bulan penuh barakah ini jangan sekali-kali kita lupa nasib saudara-saudara kita di bumi Islam yang sedang bergolak khasnya di Palestin, Iraq dan Afghanistan, di samping mereka yang sedang bertarung nyawa di Chechnya, Selatan Filipina, Selatan Thai dan lain-lain.

Titipkanlah doa di bulan yang penuh rahmat ini, mudah-mudahan Allah SWT memberikan kemenangan dan kejayaan kepada mereka setelah sekian lama hidup dan menderita dalam kesengsaraan, darah dan air mata.

Semoga Ramadan ini mampu membangkitkan kesedaran kita untuk mempertingkatkan amal ibadat menuju keredaan Allah di samping menyedarkan kita bahawa hanya Islam penyelamat kita di dunia dan di akhirat, lantas marilah kita sama-sama kembali kepadanya.

Saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan "Ramadan Kareem" kepada semua umat Islam, mudah-mudahan kekuatan dan semangat yang terbentuk sepanjang Ramadan ini akan terus memperteguhkan iltizam kita untuk sama-sama membela, mempertahan dan memperjuangkan Islam hingga ke akhir hayat. - mks.

Presiden PAS_

Back Viewing 0 - 10